Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Saturday, February 26, 2011

Sanah Helwah Mimie



Alhamdulillah. Bertemu lagi kita. Hari ini ulang tahun tarih kelahiran mimie. Ramai yang sangat gembira apabila mengetahui bahawa dia sedang meningkat usia. Hakikat sebenarnya adalah umur kita menjadi semakin pendek. Masa hidup semakin suntuk. Ramai memberi ucapan selamat. Tidak kurang juga yang mendoakan mimie. Terima kasih. :)



Ucapan hari lahir melimpah yang Mimie terima dari sahabat-sahabat, tetap tidak dapat mengusir segala kesepian yang menjengah. Hari ini adalah ulang tahun kelahiran yang ke 18. Mimie sangat-sangat bahagia terima pelbagai ucapan dari semua golongan..wall Mimie penuh dgn ucapan ulangtahun. Hati rasa gembira, namun, kata-kata Imam Ghazali mengganggu fikiran. Kata-kata itu menusuk ke lubuk hati. Merobek-robek sisa-sisa kegembiraan yang masih tersisa.
“Ada manusia yang sedang ketawa ria, sedangkan kain kafannya sedang dirobek-robekan.”

Betul, hari ini (26 feb 2011 ) ulang tahun kelahiran Mimie. Duhai, tertipunya rasa. ketika menerima ucapan selamat hari jadi. selamat pulakah hari mati kita?

Ya Allah,
"Sudah 18 tahun diri ini bernaung di bawah langit-Mu Ya Allah. Belum pun aku terasa jadi hambaMu yg sebenr. Masih berpura-pura. Alangkah alpa dan brdosanya aku. Apakah sisa umurku masih pnjang? Atau sekejap lagi? Aku kurang pasti. Ketika ramai teman mengucapkan selamat panjang umur, hakikatnya umurku semakin pendek. Bukankah tarikh mati setiap insan sudah ditetapkan? Dan hari ini, esok dan lusa aku menapak lagi. semakin hampir pada tarikh kematian yang dijanjikan." 
"Diri ini belum bersedia untuk bertemu-Mu ya Allah. Walaupun aku tahu, siapalah aku untuk menyatakan tidak dan tunggu. Ya, Allah… segala kekuatan hanya pada-Mu jua. Kau yang Maha tahu apa yang terbaik untukku. Aku merayu padaMu ya Allah, pd tarikh ini. Utk mengemis keampunanMu dengan tangan yang berdosa, dengan hati yang tercela. Jika xmngenangkan yg Engkau Maha Pengampun, aku xkan datang ya Allah. Rasa malu dan hina untuk meminta. Apakah aku diterima?Ya, Allah di hari ini, kupinta dileraikan kusut fikirku. Mohon dijinakkan nafsu liarku. Tenangkanlah gejolak hati ini."
"Wahai yang Maha Adil, kutiplah aku untuk menumpang sekalipun di pinggiran rahmatMu. Walau sering aku lupa, tetapi aku sentiasa mendamba. Ya Allah, kerasnya hatiku ini. Mohon dilembutkan. Atau mohon aku diberi ‘hati’ yang lain. Hati yang ada ini bagaikan sudah mati ya Allah. Aku kembara telah jauh. Namun kolam hatiku kian keruh. Beban tambah berat, diriku kian penat. Urusan kian payah. Jiwa semakin gundah. Justeru, mudah-mudahan di hari lahirku ini aku akan ‘dilahirkan’ semula. Lahir sebagai insan yang sentiasa mengingatiMu. Yang mampu hidup antara kekangan takut dan lingkungan harap.Takut, kalau-kalau dimurkai. Harap-harap, minta-minta diampuni. " 

- Monolog Hati-

Buat sahabat, teman dan kenalan… terimakasih atas ingatan kalian. Terimalah secebis kata ini,

“Marilah kita hidup seperti orang yang menanti mati kerana ingat mati itu akan mengecilkan segala derita akan mencairkan segala alpa kiranya inilah detik terakhir marilah kita mulakan semula walau yang masih tersisa hanya sedetik cuma itu lebih bermakna!”

Dan sesuatu pengakhiran kekadang membawa kita kepada suatu permulaan yang lebih baik. Mudah-mudahan. Ini permulaan yang baik. Amin ya, Allah!

Hati Mimie tersentuh dengan budi bicara Amini,my best friend. Dalam mesegnya. semoga kita bersahabat selamanya. Dunia dan akhirat. I love u very2 much. Uhibbuki fillah. 



p/s: Tq for all the wish,  friends. I'm really appreciat it. Thanks!

No comments:

Post a Comment

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."