Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Sunday, February 10, 2013

CERPEN: Ketika Cinta Berusrah

"Fikri! bangunlah kita dah lambat ni," jerit Khairul.

"Kejap la. Baru pukul berapa,"Fikri menarik selimutnya kembali.Khairul buat muka geram.Khairul menarik selimut Fikri.

"Woi bangun la. Dah pukul 6.50 pagi da. Pegi solat."

"ha!wei KHai asal ko takkejut aku."Fikri terus pergi ke tandas untuk mengambil wudhuk. Begitulah kehidupan mereka. Fikri dan Khairul sudah berteman semenjak dari kecil lagi. Jadi tidak hairanlah kalau mereka rapat. Fikri merupakan anak angkat di dalam keluarga Khairul. Selepas ibu dan ayahnya meninggal dalam satu kemalangan jalan raya keluarga Khairul sudah sepakat untuk menjadikan Fikri sebagai anak angkat mereka. Lagipun keluarga Khairul boleh dikategorikan sebagai keluarga yang kaya. Mepunyai syarikat kereta sendiri. Kini Fikri dan Khairul bersama-sama melanjutkan pelajaran di UTM.

"Fik aku pergi dulu. Aku ada perbincangan sikituntuk program minggu depan. Pergi dulu.".Fikri baru sahaja keluar dari dalam tandas.

"Khai!malamnanti kita balik kat rumah walid dengan umi ya?"Khairul hanya mengangguk. Setelah bersiap Fikri mencapai kunci motordan helmet. Dia mengunci pintu rumah dan terus menuju ke motornya.

"Aduss tayar pancit pulak. dah lah bus stop sikit punya jauh."Fikri merungut. Dia memandang jam tangannya. Dah pukul 8.30 pagi. Tanpa membuang masa dia gagahkan juga berjalan di bus stop. Sesampainya di bus stop, bas yang menuju ke UTM elok je berlalu. Fikri terus mengejar bas itu. Kalau tidak bagaimana nak pergi kuliah.

"Bas!Tunggu!!" Fikri menjerit. Semua yang ada di situ memandangnya. Ada yang memandang dengan muka hairan ada juga yang tergelak. Namun Fikri tidak kisah. Apa nak jadi,jadi lah. Tidak lama kemudian bas itu berhenti. Mungkin terdengar jeritan Fikri. Fikri masuk ke dalam bas itu. Matanya terus menerawang mencari tempat duduk. Semua sudah penuh kecuali...di sebelah gadis itu. Gadis itu perasan dirinya diperhatikan. Fikri terus memandang ke arah lain. Hatinya berkata cantiknya dia. Tidak mungkin dia mahu duduk di sebelah gadis itu. Fikri berdiri.

Bas itu berhenti di stesen yang berikut nya. Gadis itu bangun. Mereka berselisih semasa gadis itu hendak keluar.Fikri hanya menundukkan pandangannya. Namun hatinya tetap memuji kebesaran Allah. Dia mengambil tepat duduk di tempat duduk gadis tadi. Panasnya masih belum hilang. Belum tengahhari lagi,dah berpeluh. Matanya terhenti ke arah satu objek berwarna biru firus. Fikri mencapai objek itu. Dompet rupanya. Fikri menyimpannya dahulu. Dia berazam untuk memulangkan kepada gadis itu.Destinasinya sudah dekat. Fikri menyandang begnya dan bersiap sedia untuk bangun.

Selepas kuliah, Fikri terus menuju ke kafe untuk makan tengahhari. Dia sudah berjanji dengan Khairul. Fikri memesan air sirap dan nasi goreng pattaya. Setiap hari dia makan menu itu je. Fikri mengacau-ngacau air sirap di dalam cawan dengan straw.

"Woi! senyum sorang-sorang. Angau ke?" Khairul menyergah. Fikri terkejut.

"Kau ni tak sayang aku lagi ke. Kalau aku sakit jantung dah lama aku kiok kat sini tau." 

"Yelah ustaz. Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh."

"Waalaikumusalam. Ha macam tu la. ni main sergah je"

"Dah tu aku tengok kau asyik senyum sorang-sorang. Tak pernah-pernah aku tengok kau macam ni. Asal? Jumpa bidadari ke tadi?"Fikri senyum. Ada aura misteri di situ.

"Moto aku rosak.."

"Jadi?Selalu nye kau mengamukmoto rosak. Seharian bad mood. ni ape cer?"

"Sabar la..aku tak habis cerita lagi," Khairul menunggu respons. Selepas pelayan menghantar makanan yang dipesan oleh Khairul baru lah Fikrimembuka cerita. Dia mencari sesuatu di dalam begnya. Fitri meletakkan objek berwarna biru firus di hadapan Khairul. Khairul membelek objek itu.

"Woi Fitri, kau curi siapa punya ni?"Khairul memandang tepat ke arah Fikri. Fikri snyum lagi. Khairul tidak mengerti.

"Mana ada aku curi, macam ni ceritanya....." Fitri menceritakan dari awal hingga akhir.

Di rumah Abi dan Umi....

"Kenapa Fktri tu Khai? Duduk sorang-sorang. Senyum sorang-sorang" Umi bertanya kepada Khairul yang berada di dapur.

"Ada la tu Umi, Nanti Khai cerita dekat umi dengan abi sekali. Mereka berkump ldi meja makan. Suasana senyap,hanya dentingan sudu dan garfu sahaja kedengaran.

"Anak abi macam orang jatuh cinta lagak" semua mata tertumpu ke arah Fikri.Fikri tersipu malu. Dia memandang ke arah nasi yang tinggal separuh.Memang abi dan umi hebat. Cepat sahaja membaca hati anak-anak mereka. Selepas makan mereka duduk berkumpul sambil menonton televisyen. Khairul membuka cerita. Umi dan abi sungguh terkejut. Tidak menyangka Fikri yang sangat susah untuk mendekatiperempuan jatuh cinta. Kadang-kadang apabila Fikri geramdia mencubit paha Khairul. Begitulah apabila masing-masing pulang ke kampung. Dalam hati Fikri dia berdoa agar bertemu kembali dengan gadis itu. 

Malam itu, dia membuka dompet itu jika ada alamat rumah nya ke. Boleh dihantar. Khairul juga ada disitu.

"Fik. orang Perak la dia. Dah la duit banyak. Mesti budak tu risau. Besok kita ajak la Umi dengan abi pergi. Mesti mereka tak kisah. Selepas berbincang mereka sepakat mereka bertolak selepas Subuh.
~

"Abah jangan ambil duit tu bah. Ni je duit yang Ira ada untuk belanja adik-adik. Tolongla," Nadhirah cuba merampas duit kertas di tangan ayahnya. Adik-adiknya yang seramai 7 orang itu hanya mampu duduk di penjuru rumah. Tidak berani menentang ayah mereka yang garang itu.

"AAh!! kamu semua tak habis-habis nak menyusahkan aku. Baik pergi mampos macam mak korang," Pak Seman menaikkan tangannya untuk menampar Nadhirah yang masih memegang erat tangannya. Sebelum tangannya melayang ke pipi Nadhirah, tangannya ditahan dan dipulas dari belakang.

"Woi. Lepaskanlah bodoh tangan aku," Pak Seman menjerit nyaring. Nadhirah mendapatkan adik-adiknya yang ada di penjuru rumah. Mereka berpelukan.

Aiman melepaskan tangan Pak Seman kerana jeritannya yang menyakitkan telinga. Pak Seman memandang muka Aiman yang masih lagi tenang. Dia memandang pula ke arah pintu. Kelihatan tiga susuk badan disitu. Pak Seman bangun lalu merempuh mereka. Hampir terjatuh Khairul dibuatnya. Puan Samsiah pergi ke arah anak-anak yang masih duduk di situ. Seorang perempuan bangun lalu bersalam dengan Puan Samsiah. Puan Samsiah memeluk gadis itu. terasa penderitaan yang dialami oleh gadis itu bersama adik-adik.

"Nama kamu Nadhirah?," Puan Samsiah menyoal. Gadis itu mengangguk. Tudung gadis itu dibetulkan agar kelihatan lebih kemas. Nadhirah memberi isyarat kepada adik-adiknya agar bersalaman dengan tetamu yang hadir.

"Saya sediakan air dulu ya,"Nadhirah berlalu ke dapur.
"Fik budak perempuan tu ke?" Khai bertanya. Fikri hanya mengangguk lalu tersenyum nipis. Encik Kamal dan Puan Samsiah terdengar turut tersenyum. Nadhirah datang menatang minuman. Mereka kemudian bercerita. Nadhirah pada mulanya enggan bercerita. Namun setelah dipujuk baru dia mahu membuka cerita.

Sebenarnya yang tadi itu bukan ayah kandung mereka tetapi ayah tiri. Sebelum ini dia tidak bgitu. Namun setelah kematian isterinya iaitu ibu kepada Nadhirah, Pak Seman seakan hilang tempat bergantung. Dia jadi tidak tentu arah. Dia menyangka kematian isterinya disebabkan oleh adik tiri Nadhirah yang paling bongsu kerana isterinya meninggal semasa melahirkan anak yang paling bongsu. Semenjak itu Pak Seman mula berjinak dengan najis dadah. Lama_kelamaan dia sering meminta duit. Jika tidak dapat dia memukul adik-adik Nadhirah. Nadhirah terpaksa berulang-alik dari Kuala Lumpur ke Perak untuk mengurus adik-adiknya seramai 7 orang. Adiknya yang kedua adalah lelaki. Dia juga sering balik ke rumah. Kini adiknya yang bongsu telah mencecah 2 tahun. Sangat kasihan kecil-kecil lagi sudah mengharungi kepayahan hidup. Nadhirah bercerita dengan tenang. adik-adiknya hanya menjadi pendengar setia. Puan Samsiah menangis mengenangkan nasib Nadhirah dan adik-adiknya yang malang itu. Encik Kamal menggosok bahu isterinya. Aiman meriba adik Nadhirah yang paling kecil. Yusra namanya.

Tidak lama kemudian azan Asar berkumanang mereka solat jemaah diimami oleh Fikri. Dalam hati,Nadhirah memuji kemerduan suara dan ketenangan wajah Fikri. Pemuda yang ada di dalam bas itu. Masih segar lagi diingatannya. Allah telah memakbulkan doaku agar bertemu dengan lelaki ini sekali lagi.

Selepas Solat Asar keluarga Encik Kamal bergerak meninggalkan rumah papan itu. Fikri sempat bertukar nombor telefon dengan Nadhirah di dapur tadi. Mereka mahu pergi ke rumah mak dan ayah Encik Kamal merangkap atuk dan nenek Khairul.

"Kami pergi dahulu. besok insyaallah kami datang lagi. Nadhirah kalau kamu nak tumpang balik Kuala Lumpur boleh juga. Kamu kan satu universiti dengan Fikri dan Khairul," cadang Encik Kamal.

"Insyaallah Pak cik,"Nadhirah dan adik-adiknya bersalaman dengan keluarga itu. Fikri menjeling ke arah Nadhirah. Nadhirah tunduk malu. Khairul mencuit pinggang Fikri.

"Opocot,"Fitri melatah. Semua yang ada di situ tergelak. Tergambar sinar kegembiraan di situ. Mungkin sudah lama rumah itu diselubungi duka dan hari ini kebahagiaan yang mengganti.

~~~~~~~
Besoknya keluarga Encik Kamal melawat lagi. kali ini mereka tidak datang dengan tangan kosong tapi dengan membawa barang keperluan seperti beras,susu dan pelbagai lagi. Yusra adik Nadhirah yang paling bongsu sangat manja dengan Fikri. Apabila mereka sampai si comel itu berjalan terkedek-kedek mendapatkan Fikri. Fikri suka akan budak-budak berbeza dengan Khairul. Mereka berangkat ke Kuala Lumpur selepas makan tengah hari di rumah Nadhirah. Nadhirah bersetuju untuk mengikut mereka balik ke Kuala Lumpur. Nadhirah tidak lupa memesan kepada adik-adiknya agar menjaga diri. Terutama kepada adik yang kedua dan yang ketiga Alif dan Rayyan. Nasib baik mereka boleh diharap. Lega hati Nadhirah.
~~
Semakin hari hubungan Fikri dan Nadhirah semakin rapat. Fikri sudah selalu bangun awal. Dah tak payah nak kejut pagi-pagi. Keputusan peperiksaannya yang dulu cemerlang bertambah cemerlang. Terlalu banyak perubahan yang ada pada diri Fikri. Itu memang Khairul perasan. Dia berasa sangat bersyukur dan gembira dengan perubahan Fikri. Sahabat baiknya. Namun bagi Khairul perasaan resah itu sering mendatang tatkala melihat kemesraan pasangan itu. Mana taknya asal mereka hendak berjumpa pasti Fikri mengajaknya sekali. Bimbang difitnah orang. Sebegitu sekali Fikri menjaga batasnya. Khairul mencapai telefon bimbitnya lalu membuka fail gambar yang ada. Dalam satu folder ada satu gambar Nadhirah yang diambil secara senyap-senyap di taman minggu lepas.

"Aku minta maaf Fik. Aku tak boleh kawal perasaan aku," Khairul baring di atas katil. Tidak sedar bila dia terlelap.
~~~~~~
Fikri cuba membuka pintu bilik yang berkunci. Khairul mesti tidur ni. Fikri menyeluk kocek seluarnya lalu mengeluarkan kunci. Dia memulas tombol pintu perlahan-lahan. Bimbang mengganggu Khairul yang sedang berehat. Fikri mencampakkan beg sandangnya ke atas katil lalu merebahkan badannya. Kuliah pada hari Khamis memang penuh. Tergerak hati Fikri untuk melihat Khairul yang baring di atas katil. Fikri terlihat cairan merah pekat yang keluar dari hidung Khairul. Fikri pada mulanya tidak pasti. Dia menyentuh cairan tersebut dan membawanya ke hidung. 

"Ya Allah,Khai. Macam mana boleh jadi macam ni. Khai bangun Khai," Fikri menggoyangkan badan Khai. Masih tiada reaksi.

"Khai! Kau jangan main-main Khai. Bangunlah," Fikri mula panik. Dia berlari keluar untuk meminta pertolongan ahli dorm yang lain. Mujur Fikri terserempak dengan Nasir dan rakan-rakannya yang baru pulang dari kuliah. Mereka mengangkat Khairul sampai ke kereta Ubaidah yang turut ada disitu. Fikri mengambil dompet dan telefon bimbit Khairul.
Encik Kamal dan Puan Shamsiah sudah dimaklumkan. Mereka akan sampai sebentar lagi. Segala hal pendaftaran di hospital itu diuruskan oleh Ubaidah. Fikri sudah tidak tentu arah. Sekejap duduk sekejap berdiri. Tidak lama kemudian Nadhirah datang dengan memakai jubah hijau lembut dengan selendang yang sedondon. Nadhirah terus ke hospital setelah mendapat tahu daripada Nasir yang terserempak dengannnya tadi. Encik Kamal dan Puan Shamsiah datang.Mata Puan Shamsiah sudah merah. Nadhirah memujuk Puan Shamsiah. Manakala Encik Kamal masih tenang. Namun hatinya siapa yang tahu. Tidak lama kemudian seorang lelaki berjubah putih keluar dari bilik rawatan Khairul. Mereka pergi ke arah doktor tersebut.

"Bagaimana dengan anak saya doktor?" soal Encik Kamal.

"Anak encik perlu ditahan di wad selama beberapa hari untuk menjalankan pemeriksaan lanjut,"

"Kami boleh melawat dia?"

"boleh silakan," doktor itu berlalu.

"Abi dengan Umi masuklah dahulu. Saya hendak solat Asar sebentar. Nanti habis waktu pula,"Fikri meminta diri. Dia memandang Nadhirah yang hanya menunduk dari tadi.Fikri berlalu untuk pergi ke surau hospital.

Selepas habis solat Fikri menadah tangan untuk berdoa kepada sang pencipta. Dia memohon supaya Khairul cepat sembuh dan dijauhi daripada sebarang penyakit yang boleh memudaratkan dirinya. Fikri meraup tangannya dan bangun. Tiba-tiba satu objek jatuh dari kocek seluarnya. Telefon bimbit sony ericson kepunyaan Khairul. Fikri mencapai telefon bimbit tersebut. Dia menekan punat bagi menghidupkan telefon bimbit tersebut. Kelihatan wajah seorang gadis yang amat dikenalinya menghiasi wallpaper Khairul. Khairul suka Nadhirah? Aku tidak percaya. Fikri terduduk di atas karpet surau itu. Perasannya bercampur-baur. Tidak tahu harus marah, sedih atau apa. Fikirannya bercelaru. Namun dia gagahkan dirinya untuk melangkah ke bilik rawatan Khairul. Walau macammana pun Khairul tetap sahabatnya.

~~~~~~~~~~~~

Sudah dua hari Khairul terlantar di wad. Sudah dua hari juga Fikri menjaga Khairul. Dia sudah mengambil cuti kecemasan daripada pihak universiti. Setiap hari Fikri bercakap dengan Khairul walaupun tidak ada respons yang diberikan. Fikri sudah mati akal untuk buat apa. Puan Shamsiah asyik bertanya bila Khairul hendak sedar. Kata doktor sepatutnya Khairul sudah sedar tapi doktor pun tidak tahu. Doktor kata mungkin semangatnya hilang. Tiba-tiba Fikri mendapat idea.

Keesokan harinya dia terus bertemu dengan Nadhirah di taman rekreasi berdekatan dengan fakulti kejuruteraan.. Dia menceritakan semuanya tentang apa yang dia nampak di dalam telefon bimbit Khairul. Nadhirah begitu terkejut. Dia juga tidak sangka.

"Nadhirah, saya memang akui saya memang sukakan awak. Saya memang harap sangat yang awak jadi isteri saya. Tapi saya lebih sayangkan Khairul. Saya kesiankan umi dan abi. Jadi saya ingin meminta pertolongan dari awak. Kali ini sahaja,"Fikri terpaksa meluahkan walaupun pahit. Biarlah dia berkorban asalkan sahabatnya bahagia. Nadhirah menunduk. Perlahan-lahan air matanya menitis. Fikri diam. menunggu masa untuk Nadhirah reda. Setelah reda, Nadhirah mengangkat kembali mukanya. setentang dengan Fikri.

"Perasaan kita sama Fik. Apa yang boleh saya bantu, saya bantu insyaallah," Fikri senang dengan jawapan itu.
"Saya tahu ini sangat sulit bagi awak. Tapi itu sahajalah caranya,"Fikri menarik nafas lalu meneruskan bicaranya.

"Luahan perasaan cinta kepada Khairul," Nadhirah terkejut. Seakan jantungnya terhenti. Mana mungkin dia meluahkan perasaan kepada orang yang tidak disukainya. Nadhirah menggeleng. Fikri memujuk Nadhirah.

"Baiklah, tapi awak kena tahu bahawa perasaan saya terhadap awak tak berubah," Fikri lega

~~~~~~~~~~~~

"Khai bangunlah. Nadhirah datang ni," Nadhirah menoleh ke arah Fikri. Encik Kamal dan Puan Shamsiah ada juga di situ. Fikri memberikan isyarat supaya Nadhirah meneruskan.Nadhirah bercakap dekat dengan telinga Khairul.

"Khai bangunlah. Saya sayangkan awak.Saya cintakan awak. Bangunlah. Jangan buat macam ni," Nadhirah berkata dengan suara yang bergetar. Fikri sudah keluar dari wad itu. Tidak sanggup untuk mendengar. Fikri meraup mukanya. Dalam hatinya dia berdoa agar cara itu berhasil. Tidak lama kemudian Khairul membuka mata perlahan-lahan. Puan Shamsiah dan Encik Kamal meluru ke katil Khairul. Nadhirah masih lagi berdiri di situ.

"Umi...Abi...Khai nak minta maaf kalau Khai ada buat salah. Nadhirah, Khai tahu apa yang Nadhirah cakap semuanya tipu.Tapi Khai hargai. Khai tahu Fikri dan Nadhirah susah nak dipisahkan. Khai redha," Khairul berkata perlahan. Fikri masuk ke dalam wad itu. Dia memegang tangan Khairul. Sejuk.

"Fik, nanti jagalah Nadhirah......," nafas Khairul semakin laju. Dadanya berombak kencang.Encik Kamal memanggil doktor. Puan Shamsiah sudah menangis teresak-esak. Nadhirah menekup mukanya. Encik Kamal memegang ubun-ubun anaknya.

"Khairul...mengucap. Lailahaillallah....," Khairul mengikut. Khairul menghembuskan nafas yang terakhir pada hari jumaat tepat jam9.15 pagi. Selepas solat Jumaat, jenazah Khairul dikebumikan.
~~~~~~~~~~~~~

"Abi!!Umi!! Tengok ni Khai lukis apa," Khairul berlari-lari membawa kertas lukisan ke dapur. Fikri dan Nadhirah sedang masak makanan tengah hari. Fikri membasuh tangannya dan terus mendukung Khairul anaknya. 
"Abang, tengok sambal dah hangus lah. Nadhirah yang sedang memotong sayur terkocoh-kocoh berlari ke arah dapur gas. Fikri hanya tergelak melihat isterinya. 

Kini mereka sudah dua tahun berkahwin dan mempunyai seorang cahaya mata yang diberi nama Khairul Falah. Nama Khairul diberi untuk memperingati sahabat mereka Khairul.....

No comments:

Post a Comment

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."