Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Wednesday, December 11, 2013

Selamat Berjuang


Sahabat-sahabat juang, kita sedari.. 

Amanah Menghambat kita..

saya tahu dan sedar saya bukanlah yang layak menceritakan semua ini..namun, saya ingin tetap memberitahu isi cerita terlagu di dalam melodi hati..terkisah disanubari..


Bingkisan kali ini lebih kepada peringatan kepada diri ini dan dikongsi pada semua.

Terimbau terngiang-ngiang saat itu. kata-kata ini bergema memenuhi ruang dewan pada malam itu,

"Jawatan ini..untuk pimpinan baru..."

Saat itu hanya Allah mengerti betapa hati kitaberbaur rasa. Ini jalan yang dipilih. Tiada lagi istilah mengundur atau patah balik. Yang ada hanya satu iaitu mengalas tanggungjawab hingga ke akhir mercu. Pada awal, berdiri di depan ramai umat manusia pertama-tamanya tentu berasa gemuruh, namun lama kelamaan jika perasaan itu dilontar jauh pasti kegusaran itu dapat diatasi dengan mudah.
Semuanya bermula dengan 'mind setting' kita sendiri.

Ya, mind set. Analoginya macam seorang yang demam, bila demamnya itu diberat-beratkannya, mukanya dipermuram-muramkan nescaya demam akan bertambah tetapi kalau dilawannya dengan berkata "Ah, aku tidak demam", dengan sendirinya demam itu beransur hilang sebelum pun sempat menjadi berat.

Begitu juga seorang pengecut, cubalah lawan perangai itu walaupun hati berdebar-debar. Jalankan akal, apa sebabnya saya takut begini? Mula-mula pastinya jantung berdebar tika cuba memberani-beranikan diri tetapi nanti setelah menjadi kebiasaan debar jantung itu akan hilang sendiri.

Jujur, mulanya hati benar-benar ingin menolak. Rasa tidak layak begitu menghantui. Rasa tidak mampu menggertak seribu rasa. Namun, ini takdir Ilahi. perlu dicari adalah jalan memperjuangkan bukan lagi jalan ke belakang..



"Setiap daripada kamu adalah pemimpin.yang bertanggungjawab terhadap mereka yang di bawah jagaannya. Pemimpin negara bertanggungjawab ke atas rakyat di bawah pemerintahannya; seorang lelaki adalah pemimpin dan bertanggungjawab terhadap keluarganya; seorang wanita adalah penjaga rumah suami serta anak-anaknya; seorang hamba bertanggungjawab terhadap harta tuannya; kamu semua adalah pemimpin dan bertanggungjawab ke atas mereka yang dalam jagaan kamu."

( Hadis Sahih Bukhari )

Jika hendak melatih diri agar punya keberanian sengajakan diri menempuh bahaya yang ngeri seperti mengukur hebatnya seorang pelayar lihatlah lautan yang dilalui, ditempuhnya lautan ketika ombak dan gelombang besar maka tentu berani itu dalam kalbunya.

Maka satu lagi seorang pejuang tubuhnya lemah.
Jasadnya dikoyak beban dakwah..
Tapi iman di hatinya memancarkan cinta...
Mengajak kita untuk terus berlari...

"Teruslah bergerak, hingga kelelahan itu lelah mengikutimu.
Teruslah berlari, hingga kebosanan itu bosan mengejarmu.
Teruslah berjalan, hingga keletihan itu letih bersamamu.
Teruslah bertahan, hingga kefuturan itu futur menyertaimu.
Tetaplah berjaga, hingga kelesuan itu lesu menemanimu."

~ Sahabat, Kerana kita ingin berlari mengejar syurga, kerana itu kita kena mula berlari skrg~

Pesanan seseorang kepada kita semua :


"Allah tidak uji kita melainkan sesuai dengan kemampuan kita. bila kita rasa down, rasa tidak mampu dengan bebanan yang dipikul. Muhasabah balik, apa pernah kita lihat sekeliling. pandang dengan mata hati. Ada dikalangan kita lebih kuat ujiannya. Lebih hebat dugaannya. Dengan amanah yang di galas. Tapi masih lagi mampu tersenyum. ketawa. malah lebih motivated daripada kita."


" Dear sahabat sekalian,
Allah tahu kita mampu. Percaya pada diri. Allah uji kita dengan amanah yang di beri sebab Allah nak kita jadi lebih baik. Allah maha mengetahui setiap sesuatu itu. Suatu hari kita pasti mengakui kenapa Allah letak kita di sesuatu tempat tu walaupun pada asalnya kita tak nak. Perancangaa Allah sangat teliti jika di lihat dengan mata hati..  :) "

Allah tahu kita takut,
Allah tahu kita gerun,
dengan amanah yang dipikul,
Allah tahu segala isi hati kita sayangku.. :')

Pasti ada hikmahnya..
saling menguatkan.
I'Allah..jangan putus asa..

Sahabat-sahabat..
permulaan kita agak perit..
namun kitalah penyambung generasi..
semoga tidak mudah untuk putus asa berjuang..
biar beribu datang menghalang.
Kita punya Allah.
Dia sebaik-baik penolong.
Jangan takut pada 'mereka' yang menghalang..
berdoalah selalu..
Moga Allah thabatkan hati pada jalan ini
Jalan kebenaran tidak dihampar permaidani indah
Keyakinan pada Allah yang satu lebih utama..
Teruskan berjuang. 



Mudah-mudahan Allah sentiasa menjadikan kita sebagai orang-orang yang jujur, amanah, dan menjauhkan kita semua dari kelemahan, kedustaan dan khianat.

Ya Allah, berilah kekuatan kepada kami untuk kami mampu memikul tanggungjawab untuk memimpin diri, keluarga, masyarakat dan negara kami serta kurniakanlah sifat amanah di dalam diri pemimpin-pemimpin yang dipilih di antara kami supaya mereka dapat menempatkan segala tanggungjawab tersebut sesuai dengan tempatnya yang berkaitan dengan tugasnya..
aminn..

-----------------------------------------------------------------------

Janji kita dengan ALLAH (dalam doa iftitah)

" Innasolati wanusuki, wamahyaaya, wamamati, lillahirabil'alamin.."

" Sesungguhnya, solatku, ibadahku,
hidupku dan matiku
kuserahkan hanya kepada Allah
Tuhan yang mentadbir seluruh alam.."

jika diri kamu tidak disibukkan dengan hal-hal akhirat,
maka Allah akan menyibukkan diri kamu dengan hal-hal dunia yang melalaikan...
life schedule akan terasa terlalu kosong..

semoga kita semua mampu mengisi masa-masa kosong ini dengan perkara yang bermanfaat..amin.

~wassalam~

No comments:

Post a Comment

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."