Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Friday, July 10, 2015

Cerpen :Tarbiyah di Malaysian Airlines

Sara terduduk dikerusi menunggu. Panahan khuatir menginjak jemala. Bibirnya tidak berhenti melantun Istighfar. Dia masih mengingati pesanan yang seringkali dikirim oleh murabbinya tatkala dia dihamparkan jalan musibah.
Nabi s.a.w yang bermaksud : "Barang siapa memperbanyak Istighfar maka Allah akan membebaskannya dari kedukaan, dan memberinya jalan keluar bagi kesempitannya dan memberinya rezeki dari arah yang tidak diduga-duga" (Hadis Riwayat Abu Dawud).
Masih jelas di ingatannya serta terngiang-ngiang telinganya akan kejadian sebentar tadi. Saat dia disekat dari memasuki balai perlepasan.

"Maaf cik. Beg cik ni tak boleh lepas naik ke atas kabin. cik kena masukkan dekat kargo. Tak lepas ni cik." Tegas kata-kata sekuriti seraya menghalakan jari telunjuknya ke arah kaunter kargo.

Beg galas jenis hiking selalu dibawanya naik ke atas kabin ketika naik flight. biasanya kapal terbang jenis Air Asia tidak pernah menjadikannya suatu masalah. 

"Tapi cik, kata kawan saya, boleh bawa naik beg seberat 10KG." Sarat harapan pada bicara sara. 

"Maaf cik. 7KG sahaja. siapa pula pandai pandai cakap 10KG ni?" balas pakcik sekuriti itu.
"Saya bertanya kepada sahabat saya yang sudah biasa naik kapal terbang MAS ni." Tutur sara terkilan.

"Cuba cik tengok syarat dia ni. Apa-apa pun cik, ini tetap syarat. Maaf, saya tak boleh lepaskan cik ni. barang cik kena melalui kargo juga. " Sekuriti menepuk-nepuk papan tanda bertanda 7KG ONLY. 

Kaku. Kelu. Mindanya beku. Jasadnya bungkam. Tidak tahu hendak berbuat apa-apa lagi. kebuntuan terus membelenggu setelah percubaan Sara menghantarkan ke kargo juga gagal.
"Encik, saya nak masukkan ke kargo. Barang saya tadi sudah dimasukkan." Sara mencuba nasib di kaunter. 

"Maaf cik. kuota luggage cik dah penuh. Tak muat ni cik." Ujar pengurus kaunter. 

"Erm, kalau bayaran berapa pula cik?" Sara masih berharap harganya masih boleh dikurangkan. 

"Serius cik? Mahal ni cik. sebab cik buat transit dua flight." Jawab pengurus itu lagi.

"Berapa?" Soal Sara lagi. Hatinya berzikir. berharap masih kurang dari RM200.

"Harganya mencecah RM500 ni cik." Bagai sebuah badai yang maha ganas yang merobek sangkar hatinya. Seakan jantung tercabut Sara bergolek-golek jatuh kebumi kerana terlalu terkejut. 

"Masya-Allah. Mahalnya. Tak boleh kurang ke encik?" Sara masih merayu. Wajahnya sedikit tertunduk. 

"Maaf cik. Tak boleh kurang ni cik. Sebab dua kali transit" Luluh hati Sara saat itu.
  
'Laa Hawla Wala Kuwwata illa billahil 'Aliyyul 'Adzim..' 

Di dalam hatinya bersambungan dengan zikrullah meminta pertolongan Allah. Diulang baca supaya tetap tenang. 

Mana mungkin dia bakal meninggalkan beg itu disitu. Semua barangan dikandung beg itu ada kelengkapan barang palapes. Mahal untuk dibeli semula. Mencecah harga beratus-ratus. Bukanlah murah.

Ruang menunggu masuk ke balai pelepasan lengang sementelah semua penumpang sudah pun masuk ke perut pesawat berikutan waktu berlepas sudah tinggal beberapa minit. Hanya Sara yang masih tersadai disitu. Dia ditahan untuk masuk. Ini pertamakali bagi seumur hidupnya, menaiki sebuah kapal terbang jenis Malaysian Airlines. 

'Ikhtiar lagi Sara. I'Allah. Moga Allah bukakan pintu rezeki buatmu. Allah takkan hampakan hambaNya yang berusaha dengan gigih kecuali Dia punyai perancanganNya yang lebih baik.' Bisikan itu berbicara halus menusuk qalbunya. Aksara itu lah yang seringkali diucapkan oleh para sahabatnya tatkala dia lemah. Putus asa adalah musuh utama. Dia memuhasabah diri. Cuba meyakinkan diri, bahawa setiap kesulitan pasti ada kesenangan. Sara menyeka titis mutiara yang gugur dari tubir matanya. Dalam walang, sukmanya berdesir tenang. Sara percaya dugaan ini tepu dengan makrifat walau situasi berduka lara. 
"Panggilan terakhir untuk pesawat ke Kuala Lumpur.." Corong mikrofon mengeluarkan bunyi. 

'Allah. bantulah hamba.. Hanya Engkau tempat hamba bergantung harap. Tiada upaya diri ini tanpa pertolongan dariMu.' Hati sara memohon doa. Sara membuat percubaan terakhir. kali ini, dia berlari menuju ke arah kaunter Customer Service. 

" Abang.. Bolehkah saya minta dikurangkan harganya. Saya tidak lepas bahagian kabin. Kargo pula harganya sangat mahal. Tidak cukup wang saya. bolehkan saya minta kurang..please.." Sara separuh merayu. Dia tiada pilihan lagi 

" Minta I/C dan boarding pass." Pinta pengurus itu. 

" Abang, saya first time naik MAS. Saya tak tahu. Flight saya dah nak berlepas." Ujar Sara, usai menyerahkan i/c dan boarding pass kepada pengurus itu. 

Hatinya tidak berhenti memohon supaya Allah lembutkan hati Abang itu.

"Mahal ni, sebab Adik ambil transit ni. Biasanya memang cuma 7KG je boleh lepas dik kalau kabin. Takpelah. adik cepat-cepat pergi gate. Saya uruskan kargo. Tapi jangan buat lagi ya." Pengurus itu memberi jawapan yang melegakan hati sara. Serasa hatinya, seolah mahu bersujud syukur di situ.

"Betul ke ni bang? Terima Kasih sangat bang." Sara terharu dengan rezeki Allah kurniakan padanya. Bukan mimpi. Ini mustahil dapat. Terlalu banyak kisah luahan manusia-manusia yang terlepas flight di Internet. Semuanya komen negatif tentang service. 

"Ya. Dah dah. Jangan menangis lagi. Pergi kejar flight. kan terlepas pulak." 

'Alhamdulillah 'Alal Kullihal'

 Sara meraba-raba Atmanya. Dalam hatinya tidak putus-putus ungkapan kata-kata syukur bergema. Terharu dengan kasih Sang Maha Pemberi Rezeki. Rasa syukur bertebaran memenuhi hati.

Sara berlari ke pintu gate yang hampir ditutup. Dia masuk ke perut pesawat dengan perasaan bercampur baur. Dia tenggelam dalam keharuan. Larut dalam gelora perasaan. Tangis itu mencetuskan gelombang keinsafan dalam sukma. Air mutiara jernih terus mengalir menggambarkan betapa terusiknya hati seorang hamba. Betapa baiknya Sang Maha Pengasih. Sara merasakan bahawa ujian dariNya itulah tarbiyah terbesar yang perolehinya hari ini. Betapa dia menghayati kejadian tadi untuk ditadabburi oleh hati. Maha Hebat Allah hanya dengan mengatakan, 'kun Fayakun'. Pabila Allah katakan 'Jadi, maka jadilah ia.'

Sungguh ujianNya itu adalah tarbiyah hidup. Malah, dengan ujian itulah kita mengenal erti kehidupan. Ketahuilah bahawa ujian itu tanda Allah swt menyayangi diri kita. Oleh itu, Dia menurunkan sedikit ujian agar kita tidak terus tersesat di dalam kegelapan dan alpa dengan kesenangan hidup. Ketika Dia menghulurkan cahaya kegemilangan-Nya dikala kesusahan, sambutlah ia dengan penuh mesra sambil mengucapkan kalimah Alhamdulillah. 

Cerpen: Dimana silapku?


Aisya termenung di tepi tasik.
Hatinya cukup resah.
Jiwanya dilanda gundah.
Fikrannya mencari arah.
Namun tidak pula meluah.
Apatalagi berkongsi masalah.
Dipendamnya sampai resah.
Akhirnya Aisya beristighfar.
Sambil menatap langit indah.
Terngiang-ngiang di telinganya akan peristiwa dua minggu lepas.
"Pakaian kau selekeh." Tegur satu suara.
Petang yang hening.
Aisya menerima Satu teguran.
Mei Ling menegurnya.
Aisya rasa malu.
Dia tahu imej dirinya tidak sehebat rakan sekelasnya yang lain.
Direnung bajunya. Jersi hitam, baju jaket main masuk. seluar track berkedut. Tudung. Old fesyen.
Aisya jarang pakai kain.
Dia susah mengubah keselesaan itu.
Dia mengerti kekurangan dirinya yang agak terbiasa mencapai baju tanpa memikirkan fesyen atau imej.
Dia selesa begitu.
Baginya, perempuan itu tidak perlu termenung terlalu lama, hanya sekadar memilih pakaian dan imej.
Asal tertutup semua aurat.
Ringkas caranya.
Tapi tidak pula dia merasakan dirinya begitu selekeh.
Mungkin mata orang, lebih nampak berbanding mata sendiri.
Maka, muhasabah adalah jalan terbaik dipilih oleh Aisya.
Akhirnya Aisya berkeputusan mengubah sedikit penampilannya.
Dia risaukan imej Islam yang dibawanya. Tudung labuhnya itu tanda ada amanah besar tergalas di bahunya.
Meskipun Aisya baru sahaja berubah. Masih bertatih.
Namun dia cukup risau akan hal melibatkan fitnah terhadap agama.
Sayangnya Aisya terhadap agamanya bukan sedikit. Bahkan seluruh hidupnya mahu dilakukannya untuk agamanya.
Terutama pabila yang menegurnya itu bukan muslim.
'Bagaimana produk agama mahu laris, jika diriku sendiri gagal pamerkan imej yang baik atas produk tersebut. Sudah tentu tiada yang akan berminat.' Hati Aisya bermonolog.
Aisya masih di perkarangan tasik indah. Lama dia termenung.
petang yang indah.
Namun hatinya masih gundah.
Aisya memerhatikan tasik di padang golf. Cantik. Labuan yang begitu menarik. Sesuai untuk perlancongan.
Pantai bersih. punya tasik.
Punya hutan.
Untuk agensi perlancongan, Labuan memang tempat sesuai.
kawasan yang masih asli.
keindahan Alam sekitar.
Sungguh. Bumi Allah begitu cantik.
Aisya cuba mentadabburinya.
Tasik indah terbentang dimata Aisya.
Aisya menundukkan wajahnya kedalam tasik.
Tasik memantulkan wajahnya.
Aisya memerhatikan pakaiannya.
Hari itu dia memakai tudung berwarna kuning agak terang sedikit.
Berbaju oren terang dan dipadankan dengan menyerlah oleh kain berbelang melingtang warna coklat dan kuning.
Baju yang jarang dipakai Aisya.
Berkurun lama.
baju itu tersimpan.
Entah mengapa. Bila dicuba pakai. Aisya kurang selesa.
Ramai memujinya cantik.
Aisya memakainya hari ini.
Untuk keluar ke bandar bersama kawan.
sepanjang perjalanan.
Aisya terserempak dengan ramai sahabat.
Ada yang menegurnya dengan salam. Ada pula Aisya yang memberi salam. berjalan kaki ke tempat parking hanya mengambil masa 20 minit. Namun takdir Allah dia berselisih temu denga ramai sahabat tatkala itu.
Budaya sebarkan salam masih istiqamah dilakukan pada zaman sekarang. hati aisya bersyukur.
" Assalamu'alaikum. amboi cantiknya. nak kemana tu?" Sapa Aimi, rakan sekelasnya.
" Biasa jela. nak keluar. beli barang sikit." Aisya bersapa ringkas lalu berpisah selepas berselisih.
Kemudian Aisya dipertemukan lagi beberapa sahabat dan ayat sama mereka tuturkan.
Setibanya diparking, Aisya ternampak kelibat seorang kakak senior yang dirinduinya. Mungkin tidak menyedari Aisya sedang lalu di sebelanya.
"Assalamu'alaikum. Akak!" Aisya menyapa. Teruja.
"Wa'alaikumussalam..la Aisya rupanya. Maaf akak tak perasan. cantik sangat pulak hari ini."
"Biasa aje lah akak. Tudung bukan belit-belit macam yuna pon."
Aisya sebenarnya resah.
Apakah yang tidak kena hari ini?
Tudung akel lebar 60 biasa.
Baju T-shirt muslimah biasa.
Kain pun biasa saja.
Hati aisya resah.
pujian-pujian milik Allah.
Bimbang timbul penyakit hati.
Allah.
Semakin laju istighfar dibibir Aisya.
Setibanya di bandar, Aisya bersama kawan menuju supermarket. Mencari-cari barang yang telah disenarai.
Melihat Dewi memasukkan barang pilihannya ke dalam bakul, Aisya teringat bakul.
Dia tercari-cari bakul yang di ambil Dewi tadi.
Ada seseorang lelaki memerhatikannya. Aisya cuba berlagak biasa. Namun pandangannya sedikit tertunduk.
Lelaki itu memberikan trolinya pada Aisya. Aisya mengangkat mukanya. Lelaki itu memberikan senyuman paling manis. Mata lelaki tersebut mengecil dan begitu mesra sekali.
Aisya tidak merespon. Cuma mengambil troli dan berlalu pergi. Istighfar bergema didalam hatinya.
Sedang memilih barang, Aisya berselisih lagi. Lelaki berkopiah pula merenungnya kali ini.
cepat-cepat Aisya meninggalkan tempat itu. Resah di hatinya bukan sedikit. Masih segar di ingatannya.
peristiwa 3 tahun lalu. Dia pernah dihimpit sampai ke diding oleh seorang lelaki di supermarket seperti ini. Kopiah, bukan bawa makna tidak bernafsu. Aisya serik.
Di mana-mana Aisya melarikan diri, masih ada lelaki asing yang cuba memberikan senyuman mesra padanya.
Aisya menjadi tidak keruan.
Di manakah silapnya hari ini?
Berapa banyak hati yang terlalai memandangnya hari ini?
siapa mampu menjawab persoalan hatinya? Aisya bungkam. bingung.
"Di mana silap ku?"

Wardatul Khaulah
31/5/2015

Cerpen: Hadis Ke Sepuluh


"Awak, tau tak coco cruch sapa kat atas meja tu?" Tanya Ain.
"Saya punya. Nak ke?" Aisya menjawab sambil menuju ke meja.
Aisya menggaru kepala tidak gatal.
"Aik. Tak ade pula. Maaf lah. dah habis. nanti beli lagi ya?" Aisya berkata memujuk.
"Eh. Takpe. Sebenarnya saya yang habiskan semalam." Ain sengih sampai ke telinga.
" Ooo. Dah telan baru tanya. Mesti tak hadam lagi hadis 10 ni kaaan?" Aisya memberi peringatan kepada sahabatnya.
" Hadis 10?" Ain ingin tahu.
" Yep. Hadis ke sepuluh. Hadis 40 Imam Nawawi. Meh Aisya bacakan ye.. "
******
Hadis 10: Baik dan Halal syarat penerimaan.
Daripada Abu Hurairah r.a. beliau berkata:
Rasulullah saw telah bersabada:
"Sesungguhnya Allah Ta'ala baik, Dia tidak menerima kecuali perkara yang baik. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan orang-orang mukmin dengan apa yang telah diperintahkan kepada para Rasul di mana Allah Ta'ala berfirman: (Wahai para Rasul! Makan Minumlah kamu makanan yang baik-baik yang kami rezekikan kepada kamu).
Kemudian, Baginda menyebut perihal seorang lelaki yang bermusafir jauh. Yang berambut kusut masai dan berdebu, yang menadah tangan ke langit (iaitu berdoa) : Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku!
Bagaimana doanya akan dimakbulkan sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dia dikenyangkan dengan makanan yang haram?
HR. Al Imam Muslim.
******
" Oo. Maksudnya hadis ni menerangkan amalan kita? Diterima atau tidak, sesuatu amalan atau doa, bergantung kepada pemakanannya. Halal atau Haram? macam tu?" Ain masih ingin tahu.
" Yep. pengajaran hadis ni menyatakan bahawa Islam menuntut umatnya menjaga diri dari semua aspek. Kebersihan diri, hati dan keelokan berpakaian.
kebersihan amalan perbuatan dan juga budi pekerti. Amalan, pakaian, tampat tinggal, kenderaan dan makanan seseorang berkait rapat dengan darjat kemuliaan dan maqam hatinya.
Sebab itulah, mukmin dituntut menjaga amalan, tingkah laku dan pakaian serta memakan hanya benda yang baik.
Makanan yang baik adalah makanan yang halal. Makanan dan perbuatan haram menghalang pembersihan jiwa seseorang. Lalu menghalang doa daripada dimakbulkan Allah.
Nampak kan? Besarnya titik berat tentang perkara ini." Panjang lebar huraian Aisya.
Ain melopong. Baru tahu.
"Sori Aisya. Saya menyesal. Janji, tak buat dah." Ain berkata perlahan.
"Ain.. Alhamdulillah kalau begitu. Bagus awak ni. baru baca hadis sepuluh dah insaf. semoga semakin kita menuntut ilmu, semakin banyak kita sedari dan semakin banyak pula rasa takut kita padaNya Yang Maha Esa. Belum lagi saya share dekat awak pasal hadis ke 6 dari hadis 40 Imam Nawawi. Pasti awak suka. " Aisya tersenyum dalam bicaranya.
"Hadis ke 6?" Ain mengerutkan dahi.
"Hadis ke 6, pasal halal dan haram. nanti lah sambung. Ambik pengajaran dari perkongsian tu dulu hari ini. i'Allah." Aisya senyum melihat Ain yang baru menaiki tangga henshin. (baru nak mula berubah). Semangat Ain tinggi.
semoga istiqamah. I'Allah.

Mimi Shalina, 
1 JUN 2015

Cerita Pendek : Hidayah Milik Allah.


" Eh kau tahu tak. si Anis tu nampak aje baik. Pakai labuh-labuh. Tapi, perangai teruk dari kita lagi. Tak paham aku. Belajar tinggi. Tak apply." Aina tiba-tiba meluah rasa tidak puas hatinya kepada Aisya.
"Bia la dia. kire okey masih jaga aurat dia. mana tahu ade sekelumit di hatinya nak berubah sikit sikit. Engkau pula sejak bila jadi Tuhan?" Balas Aisya.
" Eh, mase bila aku kata aku jadi Tuhan?" Aina mengerutkan kening.
" Dah tu. kerja menghukum orang tu kerja Tuhan. Dah nampak salah. Doakan. kalau mampu tegur. tak mampu diam. Takde la saje-saje kita nak tanggung dosa dia sekali kat akhirat. Kalau nampak aib orang, tutup. bukan hukum. " Aisya cuba mengingatkan.
Aina sedikit tertunduk.
Hatinya mengakui itu betul.
Tapi kadang kala terlupa.
Fungsi sahabat, mengingatkan.
Lalu Aina tersenyum.
"Alhamdulillah. Terima kasih Aisya, ingatkan."
*****
Today, you are guided.
Tomorrow, you can't be sure.
Guidance is from Allah.
Hidayah itu milik Allah.
(Mimi Shalina, 2015)

Sketsa : Aku bakal dilamar.

"Aisya. saya rasa macam tak sabar nak kahwin. Teringin pulak bila tengok kawan-kawan. Kahwin masa belajar." Aini bersuara perlahan.
Aisya diam. Berfikir.
Hati Aini teruji benar tatkala ini.
Masalah hati itu tanda iman turun.
Hilang roh perjuangan.
Cenderung dicintai dan mencintai.
"Betul awak nak kahwin, Aini? Kebetulan pula ada yang tengah usyar awak sekarang. Dari tadi lagi nak bagitahu sebenarnya." kata Aisya tiba-tiba.
" Eh. Ye ka? Wah rasa macam artis pulak. Tak sangka saya ada orang suka." Hati Aini berbunga mekar bak bunga mawar tatkala itu.
" Yep. Dia memang sedang cari masa nak lamar awak dalam beberapa hari ni, mungkin. Atau sekarang pun boleh. bila-bila je dia nak decide. kalau awak free la." Mata Aisya melirik.
" Wah.. Aisya. Cakap lah. saya masih single lagi. Takde terikat dengan sesiapa lagi ni. Memang cari calon. Tapi sape aisya?" Makin berbunga hati Aini. Teruja.
" Malaikat Maut namanya." Aisya berkata selamba.
" Glurpp.. Astaghfirullah.. Malunya saya pada Allah. " Bagai luruh jantung Aini saat mendengar nama tersebut.
Aini meluru ke bilik mandi.
"Eh, Aini, awak nak pegi mana?" Aisya pelik melihat Aini laju ke bilik mandi.
"Nak pergi ambil wudhu'. Tiba-tiba teringat. Belum solat sunat taubat lepas Isyak tadi." Aini membalas.
"Alhamdulillah.." Aisya tersenyum mendengar respon Aini. Agenda tarbiah sentap yang di ilhamkan Ilahi padanya telah berhasil meresap hati-hati yang sedang lesu dan hampir mati kerana dunia yang melekakan.
Kurangkan bicara soal hati.
Banyakkan persiapan sebelum mati.
Kerana mati itu jodoh pasti.
**
Mengingati mati adalah ubat
bagi segala permasalahan dunia.
Bila rasa buntu dengan segala permasalahan di dunia,
Cuba lah ingat mati.
Dengar kuliah soal sakaratul.
Baca Artikel tentang kematian.
Cukuplah mati itu sebaik-baik peringatan buat kita.
Kita akan rasa masalah kita
bukan lah apa-apa.
Melainkan hanya mainan kehidupan semata-mata. Ujian Allah turunkan.
Untuk uji keimanan kita.
Moga Allah leraikan hati kita.
Dari terikat kuat dgn keduniaan.
I'Allah.

Saturday, July 4, 2015

Cerpen : Pentingnya faham.

 
"Nanti ada tetamu nak tumpang singgah rumah kita. Tak sampai sehari pun. sebab dia musafir nak balik kampung dia pulak. Sampai awal pagi sahur. Tiket bas dia pukul 12.00 tengahari pula lepas tu." Mama Aisya sekadar memaklumkan. 

"Siapa?" Soal Aisya, mengerutkan kening. 

"Dah biasa datang. kawan kakak kamu lah. Alah yang girlfriend dia pakai purdah tu." Mama Aisya cuba menerangkan. 

"Oh." Aisya sekadar menganggukkan kepala. 

" Pelik mama. Pakai purdah. berpakwe. Macam ada tak kena pulak." Mama Aisya tidak puas hati. 

Aisya cuma diam. Dulunya Aisya tidak dibenarkan memakai purdah kerana insan ini. Dia telah meragut kepercayaan kedua orang tua Aisya terhadap si pemakai purdah. 

Sesekali Aisya punyai rasa kesal. Namun Aisya berdoa supaya suatu hari nanti mungkin dia akan berjaya fahamkan kedua orang tuanya. bagi Aisya, di sinilah praktikal dakwah bermula. Tentang syahadatul Haq. Aisya tidak mahu membiarkan walau secebis cas-cas negatif muncul dalam medan praktikal dakwahnya pada cuti kali ini. 

"Dia tu baru jugak berubah. Dulu jenis seksi. Sekarang berubah jadi macam tu." Abang Aisya membuka bicaranya. 

Aisya semakin faham. Dan persoalan mamanya juga ada jawapan dari situ. 
Tapi Aisya tidak bercadang untuk masuk ke dalam perbualan tersebut. 
Niat hatinya hanya sekadar mahu jadi pendengar disitu. 

"Drastik sangatlah. Biasanya perubahan drastik ni tak tahan lama. banyak sangat kejadian macam ni berlaku. Dari seksi terus berpurdah. Lama-lama nanti bosan dengan purdah tu. Lepas tu tanggal."Aisya tersenyum. Dia cuba menadah telinga mendengar bebelan mamanya. 

Masa dibiarkan berjeda. 

"Pakai purdah, boleh berpakwe? Nak kata tunang pun bukan. hmm.. Aisya. boleh ke macam tu?" Mama Aisya masih memikirkannya. 

'Erk. Adeh. Disoal pula dah.' Getus hati Aisya.

Digaru kepalanya yang tidak gatal. 
Bukan dia tidak mahu memberi komen.
Tapi, niat asal Aisya tadi hanya sekadar mendengar sahaja. 

" Hmm.. Berubah tu, tak kisah drastik atau tidak. Yang penting kena ada ilmu. Nak buat apa pun kena ada ilmu. kalau perubahan seseorang itu berdasarkan ilmu, dan kefahaman. I' Allah, dia akan istiqamah dengan izin Allah. Tapi, kalau berubah tanpa ilmu atau tanpa bimbingan orang berilmu, itu lah yang bahaya. Tak salah pun dari tudung biasa terus tukar labuh.." Akhirnya Aisya bersuara, sekadar komen yang ditunggu. Dia sendiri pernah mengalami. 

" Tapi, masalahnya sekarang, dia terus pakai purdah. Couple pun masih." Mama Aisya masih tidak bersetuju. 

"Sebab apa dia begitu? sebab dia belum faham, bukan?  Orang yang tahu Islam ini berbeza dengan orang yang kenal Islam. Berbeza pula dengan orang yang faham Islam. Apa beza tiga ni? Tahu, kenal dan faham?" Aisya sengaja menyoal.

"Contoh?" Abangnya menyoal kembali.

Aisya tersenyum.

"Ok. sebelum bagi contoh, kena faham dulu maksud ketiga-tiga ni. Kenal lebih tinggi daripada tahu, dan faham adalah lebih tinggi daripada kenal. Peringkat yang paling tinggi ialah faham, kemudian kenal dan kemudian barulah tahu. contoh.." Aisyah berehenti bicara seketika. Memikirkan contoh.

"Ok. Contohnya. Cuba mama dan abang bayangkan ya. Davick lah katakan. Pelancong Asing. Mari ke Malaysia. Orang cerita kat dia pasal sambal tumis ikan bilis. Sebelum ini dia tidak pernah dengar pun masakan bernama ‘sambal tumis ikan bilis’. Bila orang cakap kat dia, itulah kali pertama dia TAHU adanya masakan yang disebut ‘sambal tumis ikan bilis’. Fasa tahu ni, Davick cuma tahu cerita pasal sambal, tetapi tidak pernah melihat dan belum pernah merasa pun sambal tu macam mana." Aisya menarik nafas.

"Lepas tu, katalah hari lain pulak, Davick ni ada orang ajak pergi lunch masakan orang Melayu. Dalam hidangan itu ada sambal tumis ikan bilis. Orang tempatan tunjuk kat dia, “This is sambal tumis ikan bilis”. So, itulah kali pertama si pelancong melihat sambal tumis ikan bilis. Dilihatnya sebagai sejenis masakan lauk berkuah, berwarna merah dan ada ikan-ikan kecil di dalamnya. So, sekarang dia kenal dah lah rupa sambal tu. Fasa kenal ni. Davick tahu cerita dan sudah melihat tetapi belum merasa." Sambung Aisya lagi.

"Lepas tu, Davick pun jamah hidangan bersama sambal tumis ikan bilis. Barulah dirasanya pedas, manis, masin, lemak, masam dan lain-lain adunan rasa sambal tumis petai itu. Itulah sambal tumis sebenar. Jadi, akhirnya Davick pun fahamlah. Sebut sambal je, dia tahu pedas tapi sedap dan Dia suka. Dia boleh cerita kat keluarga dia. kat orang lain. Sebab dia dah tahu, dia dah kenal dan dah faham pasal sambal tu." Panjang lebar pula Aisya berkata kali ini. Yang tadinya hanya konon-konon mahu mendengar. 

"Oh. Macam tu ke. kalau dia orang yang faham, dia takkan buat begitu, kan? " Abang Aisya mengangguk faham. 

"Yup. Orang baru nak berubah, perlu dibimbing. Dia baru tahu dan nak kenal Islam. Macam davick tadi ada orang ajak kan?" Aisya sampaikan sedikit demi sedikit tentang ilmu dakwah kepada keluarganya. 

"Hmm.. bimbingan sapa lah nak bagi kat tengah KL tu." Mama memuncungkan bibirnya.

Memang diakui Kuala Lumpur adalah pusat tempat sosial.
Aisyah punyai pengalaman bekerja di kawasan itu.
Pergaulan bebas dimana-mana. Tidak mengira tempat.

Pakaian menjolok mata. Couple berleluasa.
Berpegangan tangan tanpa ikatan.

Jenayah juga tidak terkecuali.
bahaya di mana-mana.

Namun begitu, Aisya tahu, pasti ada.
Dia pernah bertemu insan-insan masih berjaga-jaga.
Meskipun dalam kuatiti sedikit, tapi mereka lah yang faham agama.

Islam kelihatan asing di bandar metropolitan itu.
Namun, jika ada hati seseorang ingin berubah, Allah pasti akan bantu.
Maka, akan dihantarkan olehNYA, golongan-golongan sedikit yang faham ini.
Allah berkuasa mentakdirkan pertemuan.

Sungguh. Allah itu Maha Berkuasa.
Keatas sesiapa pun untuk mendapatkan hidayahNYA.  

Masa jeda panjang. Aisya cuba matikannnya dengan jawapan.
"Untuk seseorang itu dapat faham tentang sesuatu itu, maka dia perlu ada ilmu. Jika dia belum berilmu, namun ada keinginan untuk berubah. Maka, siapa kena sampaikan ea?" Aisya menduga. 

"So, maknanya, memang orang yang faham ilmu lah yang kena sampaikan, kan Aisya?" Abang Aisya menyampuk. 

"Yep." Aisya tersenyum. 

"So, mama, kita yang faham ni lah yang kena sampaikan. Beri nasihat. beri bimbingan. bukan kutuk. bukan persepsi. Sebab dia belum ada ilmu." Abang Aisya membuat kesimpulan tanda faham.

kata-kata abangnya buat Aisya tersenyum panjang.
Cepat abangnya faham tentang dakwah. 

"Baru nak berubah, sampai terus ambik purdah? Rasanya start labuhkan tudung adalah lebih baik." Kata-kata mama Aisya masih bersisa. 
  
"Mama, fitrah manusia sukakan sesuatu yang cantik. Mungkin, sebab dia berpurdah kerana dia merasakan berpurdah itu cantik. Sebab Aisya dulu start pakai labuh-labuh sebab suka tengok mereka yang begitu. Ayu dan cantik. Kemas serta sopan. Tapi bila dah faham baru tahu kenapa perlu pakai labuh. Mungkin macam itu lah juga dia." Aisya berbicara senada.

kefahaman yang dinikmati saat ini adalah rezeki dari Allah. Ada tanggungjawab pula diamanahkan untuk disampaikan kepada yang masih belum mengerti. 

" Kalau seseorang itu faham tujuan berpurdah, dia takkan upload gambar di facebook bukan? Kerana dia faham tujuan dia berpurdah. Untuk elak dari maksiat. Untuk elak pandangan ajnabi. Untuk menjaga diri. bukan tatapan umum wajahnya. Tapi sekarang, ramai yang tidak faham. Maka, sebab itulah ramai yang mengupload. Ada juga yang sudah tahu dan kenal. Tetapi masih belum juga faham. Ada juga dah faham. Tapi payah nak istiqamah pulak. Jadilah seperti dunia yang kita lihat sekarang. Buka sahaja laman sosial, di mana-mana wanita berpurdah mempamerkan wajahnya. Tanda mereka belum benar-benar faham erti sebenar memakai purdah. Dan ada juga yang di uji untuk istiqamah." Aisya gugup. Orang yang bercakap itulah paling cepat Allah uji. Sebab itu dia nak diam tadi.

'Istiqamah bukan mudah. Fuuh..Naudzubillahimin zalikh!' Aisya memohon perlindungan Allah di dalam hatinya.

"Nak berubah itu mudah. Tapi istiqamah itu yang sukar sekali. Istiqamah lebih besar dari karamah." Abah Aisya yang lalu disitu menyambung perbualan mereka. 

"Karamah?" Aisya mengulangi. 

kerutan di dahinya jelas mempamerkan wajahnya.
Tanda kurang faham dengan maksud ayat yang dituturkan oleh abahnya. 

"Karamah. Yang dikurniakan oleh para sufi. Boleh berjalan atas air, boleh belah laut, dan sebagainya. Hebat karahmah tu. Orang tertentu saja boleh dapat. Tapi, Istiqamah lagi besar dari tu. nak menandakan betapa susahnya dan betapa beratnya istiqomah. Hanya sedikit yang dapat laksanakannya." Panjang lebar keterangan Abah. 

Aisya mengangguk faham. 

"Istiqamah walaupun amal sedikit. Tetapi berterusan. Adalah lebih baik dari amalan yang banyak, tapi tidak berterusan. Contohnya, harini aku nak solat sunat 30 rakaat. tapi esoknya stop. On off. Amal ni yang penting kualitinya. bukan kuantiti. Istiqamah, biarlah sedikit." Abahnya menyambung lagi huraiannya sehingga Aisya menjadi semakin faham. 

*** 

Semoga kita terus Istiqamah dalam Islam. 
Dalam dakwah dan tarbiyah. 
Dalam melaksanakan amanah amar ma'ruf dan nahi mungkar. 

I'Allah. 

Today, we are guidance. 
Tomorrow, we cant be sure. 

Guidance is from Allah. 
Hidayah itu milik Allah.

Mimi Shalina
Pena wardatul khaulah.

Saturday, May 30, 2015

Kenapa ilmu Tasawuf susah untuk dipelajari?




Sharing satu artikel, Mimi terbaca. Agak menyentuh hati.
Jom baca. Sama-sama kita fahami, renungkan, juga ambil ikhtibar darinya
Terima kasih saudara, atas perkongsian.
Wallahu'allam.

** * * * * * *
Terjadi suatu peristiwa, seorang pemuda telah bertanya kepada guru tasawufnya tentang perbezaan antara orang-orang syariat dan orang-orang hakikat dalam memahami agama Islam dan kenapa ilmu hakikat tidak berkembang luas. Kemudian sang guru berkata..

“Untuk aku menjawab soalanmu itu wahai muridku, pergilah bertanya kepada kedua mereka akan dua persoalan ini iaitu yang pertama, adakah Allah itu berkuasa dan yang kedua, sembahyang itu apa hukumnya? Pergilah ke kampung sebelah kerana disana kamu akan menemui ulama syariat dan ulama hakikat. Bertanyalah kepada orang-orang kampung disana untuk mencari mereka.”

Akur atas arahan gurunya itu lantas si pemuda tanpa banyak bicara terus ke rumah ulama syariat yang terkenal dikampung sebelah dengan bertanya-tanya arah rumahnya kepada orang kampung. Sesampainya si pemuda itu dirumah ulama syariat tersebut dengan ramah mesra si pemuda diajak masuk ke dalam rumah yang serba sederhana itu. Sang ulama syariat kelihatan kemas berjubah putih dan berserban, ditambah raut wajahnya yang bersih tanda beliau seorang yang soleh. Si pemuda dilayan seperti anak sendiri dengan dijamu makan malam sebelum sesi dialog dijalankan. Usai makan malam terus sahaja sang ulama syariat memulakan bicara.

“Ada urusan apa sehingga kamu bertandang ke rumah saya ini wahai anak muda?”

Tanya sang ulama syariat dengan nada yang redup.

“Sebenarnya saya ingin mendapatkan jawapan diatas dua persoalan yang ingin saya ajukan berkenaan dengan agama Islam kita ini kepada ustaz. Soalannya ialah adakah Allah itu berkuasa dan yang kedua, sembahyang itu apa hukumnya?”

Setelah diam sejenak lalu sang ulama syariat menarik nafas dalam-dalam dan dengan tenang memberikan jawapannya.

“Ya, Allah itu memang berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah wajib.”

Setelah mendapatkan jawaban daripada ulama syariat itu maka pemuda itu pulang sambil hatinya berazam untuk bertemu dengan ulama hakikat pula. Keesokkan harinya si pemuda mula merayau-rayau dikampung itu untuk mencari sang ulama hakikat. Puas bertanya dengan orang kampung maka tengah hari itu si pemuda bertemu dengan seorang makcik yang akhirnya bersetuju menunjukkan beliau dimana sang ulama hakikat berada.

Sesampainya ditempat yang dituju kelihatan seorang lelaki tua sedang membersihkan halaman rumahnya yang luas dihiasi taman bunga yang cantik. Rumahnya begitu besar dan mewah. Sang ulama hakikat yang berkulit gelap itu kelihatan memakai pakaian yang agak lusuh berbanding rumahnya yang begitu mewah. Sudah sepuluh minit si pemuda berbual-bual ringan dengan sang ulama hakikat namun kelihatan seolah-olah tiada tanda-tanda sang ulama hakikat mahu menjemput beliau masuk ke dalam rumahnya yang mewah itu.

“Ada apa urusan nak jumpa saya ini?”

Tanya sang ulama hakikat itu sambil tersenyum. Kemudian si pemuda bertanyakan soalan yang sama sebagaimana yang ditanyakan kepada sang ulama syariat.

“Sebenarnya saya ingin mendapatkan jawapan diatas dua persoalan yang ingin saya ajukan berkenaan dengan agama Islam kita ini kepada ustaz. Soalannya ialah adakah Allah itu berkuasa dan yang kedua, sembahyang itu apa hukumnya?”

Kelihatan sang ulama hakikat tersenyum sahaja mendengar soalan itu lantas dengan tahkik beliau menjawab..

“Wahai anak muda ketahuilah yang sebenarnya bahawa Allah itu tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah haram.”

Terperanjat besar si pemuda mendengar jawapan sang ulama hakikat yang bersahaja itu. Sukar rasanya si pemuda mahu menghadam jawapan yang baru disampaikan kepadanya itu. Tanpa berlengah-lengah maka si pemuda itu mohon undur diri kemudian pulang ke rumahnya dengan seribu persoalan yang berlegar-legar dibenak kepalanya.

Sebagai seorang muslim taat yang baru hendak menjinak-jinakkan diri dengan dunia tasawuf, si pemuda berasa keliru dengan jawaban yang diberikan oleh sang ulama hakikat. Setahu beliau pelajaran tasawuf itu bersangkutan dengan ilmu hakikat dan ma’rifat. Mendengar jawapan daripada sang ulama hakikat itu membuatkan si pemuda berasa takut untuk meneruskan pelajaran tasawuf dengan gurunya dan mengambil keputusan untuk tidak lagi berguru dengan guru tasawufnya lantas mengambil keputusan untuk berguru dengan sang ulama syariat. Beliau mulai meragui perjalanan ilmu hakikat dan dalam hati beliau bergumam..

“Kalau nak dibandingkan dari segi akhlak pun akhlak sang ulama syariat lebih bagus daripada akhlak sang ulama hakikat. Walaupun sang ulama syariat hidup dalam keadaan sederhana namun aku dijemput masuk ke dalam rumahnya lantas dijamu dengan makanan yang enak berbanding sang ulama hakikat yang kedekut.. sudahlah tidak dijemput masuk ke dalam rumahnya, setitik air pun tidak diberinya malah dengan dirinya sahaja pun sudah kedekut. Lihat sahaja pakaiannya yang lusuh itu.”

Keesokkannya, si pemuda dengan tergesa-gesa menuju ke rumah sang ulama syariat dan menceritakan kepada beliau hasil dialognya dengan sang ulama hakikat. Mendengar penjelasan si pemuda, sang ulama syariat berasa marah lantas mengarahkan anak-anak muridnya untuk menangkap sang ulama hakikat. Maka dengan sekejap sahaja penduduk kampung itu digemparkan dengan cerita bahawa sang ulama hakikat itu telah membawa ilmu sesat dikampung itu.

Sang ulama hakikat dapat ditangkap dengan bantuan orang-orang kampung. Tangannya diikat dibelakang lalu dipaksa untuk berjalan. Kelihatan terdapat segelintir dari orang-orang kampung yang bertindak memukul muka dan badan beliau serta tidak kurang juga ada yang melempari beliau dengan batu-batu kecil kerana tidak dapat menahan rasa marah. Pun begitu sang ulama hakikat tetap berdiam namun air matanya tak henti-henti mengalir. Mungkin beliau menahan sakit.

Tiba dihalaman rumah sang ulama syariat lalu dengan kasar tubuh sang ulama hakikat yang sudah tua itu ditolak dengan keras lantas beliau terdorong ke depan lalu jatuh tersungkur. Si pemuda yang sedari tadi menunggu dirumah sang ulama syariat terkejut dengan situasi itu. Beliau tidak menyangka sampai begitu malang nasib yang menimpa sang ulama hakikat sehingga diperlaku begitu. Namun apalah dayanya untuk mengekang kemarahan orang-orang kampung yang sedang meluap-luap itu. Kemudian setelah meredakan suasana, sang ulama syariat menghampiri sang ulama hakikat lalu bertanya kepada beliau..

“Benarkah anda menjawab ‘Allah itu tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah haram’ sebagai menjawab pertanya pemuda ini?” sambil jari telunjuknya diarahkan tepat pada si pemuda.

Dengan tenang sang ulama hakikat menjawab “Ya”.

Kemudian sang ulama syariat bertanya lagi.

“Adakah anda masih dengan pendirian anda atau anda mahu bertaubat?”

Tanya sang ulama syariat tegas. Lalu dijawab dengan tenang oleh sang ulama hakikat..

“Untuk kesalahan yang mana lalu saya perlu bertaubat wahai hakim?”

“Untuk kesalahan anda yang mengatakan Allah tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya haram!”

“Oh begitu.. beginilah tuan hakim, pada saya jawapan saya itulah yang teramat benar namun jika tuan hakim tidak menyetujuinya tidak apa-apa dan terserahlah kepada kebijaksanaan tuan hakim untuk mengadili saya kerana tuan adalah hakim dinegeri ini.”

Habis sahaja sang ulama hakikat berkata begitu lantas beliau dilempari dengan puluhan sepatu oleh penduduk kampung dan ada juga yang berteriak agar beliau dibunuh. Sang ulama syariat terdiam dan merenung dalam seolah-olah memikirkan sesuatu yang berat. Akhirnya sang ulama syariat membuat keputusan agar sang ulama hakikat diberi tempoh sehingga esok untuk bertaubat dan jika tidak beliau akan dihukum bunuh. Setelah itu sang ulama hakikat diikat pada sebatang pokok nangka yang berada dihalaman rumah sang ulama syariat dalam posisi duduk menghadap kiblat sambil dikawal oleh beberapa orang-orang kampung.

Kini, saatnya pun telah tiba namun sang ulama hakikat tetap tidak mahu bertaubat daripada pendiriannya. Ramai yang merasa pelik dengan pendirian sang ulama hakikat dan yang lebih kusut lagi ialah fikiran si pemuda itu. Tiba-tiba si pemuda merasa kasihan dan merasa bersalah mengenang keadaan malang yang menimpa sang ulama hakikat adalah hasil daripada perbuatannya. Namun nasi sudah menjadi bubur. Perlahan-lahan si pemuda mendekati sang ulama hakikat untuk memohon maaf. Aneh.. kelihatan sang ulama hakikat itu hanya tersenyum dan dengan senang hati mahu memaafkan si pemuda. Ketika si pemuda itu mahu beredar tiba-tiba ia mendengar sang ulama hakikat membacakan sepotong ayat Al Quran dengan nada yang riang..

“Wa qul jaa alhaq wazahaqol baathil innal baathila kana zahuuqo.”

Ucap beliau berulang-ulang sambil memandang kearah seseorang lantas mukanya tiba-tiba kelihatan berseri-seri dalam senyuman yang menggembirakan. Si pemuda lantas menoleh kearah orang itu dan apa yang beliau lihat ialah kelibat bekas guru tasawuf beliau diantara celahan penduduk kampung yang ingin menyaksikan hukuman pancung yang bakal dijalankan. Tak lama kemudian hukuman bunuh pun dilaksanakan maka tamatlah riwayat sang ulama hakikat dibawah mata pedang sang algojo. Seluruh penduduk kampung bersorak gembira tanda kemenangan dipihak mereka yang berjaya membunuh seorang pembawa ajaran sesat.

Selang beberapa hari oleh kerana rasa ingin tahu yang meluap-luap maka si pemuda bersegera mengadap bekas guru tasawufnya. Si pemuda berasa hairan mengapa sang ulama hakikat membacakan ayat 81 daripada surah al-Isra’ seraya melihat kelibat bekas guru tasawufnya itu?.

“Wahai muridku, marilah duduk dihadapanku ini.”

Ujar guru tasawuf seraya melihat kedatangan muridnya itu. Si pemuda terkedu.. tidak tahu apa yang hendak dikatakan. Fikiran terasa kosong dan segala persoalan yang hendak diajukan terasa tiba-tiba hilang entah tertinggal dimana.

“Baiklah muridku, atas persoalanmu yang dahulu itu maka akan aku jawab sekarang ini.”

Lembut sahaja bicaranya.

“Adapun persoalanmu tentang perbezaan antara orang-orang syariat dan orang-orang hakikat dalam memahami agama Islam akan aku jawab seperti berikut. Yang pertama, orang syariat akan menjawab setiap persoalan melalui ‘bahasa’ ilmu syariat manakala orang hakikat akan menjawab setiap persoalan melalui ‘bahasa’ ilmu hakikat. Jawaban sang ulama syariat adalah benar menurut ‘bahasa’ ilmu syariat dan jawaban sang ulama hakikat juga benar menurut ‘bahasa’ ilmu hakikat.”

“bagaimana begitu wahai tuan guru?” Tanya si pemuda.

“Begini… adalah benar apabila sang ulama hakikat memberitahu kamu bahawa Allah itu tidak berkuasa sebab melalui peraturan ilmu hakikat, perkataan ‘Allah’ itu adalah dirujuk semata-mata sebagai isim bagi zat tuhan kita sahaja. Ini bermakna yang berkuasa pada hakikatnya adalah zat tuhan kita dan bukannya yang berkuasa itu isimNya. Perkataan ‘Allah’ itu pada hakikatnya adalah gelar bagi zat tuhan kita. Adapun gelaran itu hakikatnya adalah khabar maka khabar tiada ain wujud. Jika sesuatu itu tiada ain wujudnya maka mustahil dikatakan ia mempunyai kuasa. Adakah kamu faham?”

Si pemuda mengangguk lemah sambil merenung lantai.

“Adalah sesuatu yang benar juga apabila sang ulama hakikat memberitahu kamu bahawa sembahyang itu hukumnya adalah haram.”

“bagaimana begitu wahai tuan guru?” Tanya si pemuda.

“Begini… sebenarnya tiada ibadat sembah-menyembah dalam agama Islam namun yang ada Cuma ibadat solat. Ya, ianya adalah solat dan bukannya sembahyang. Cuba kamu fahamkan betul-betul maksud firman Allah dalam surah al-Kafirun ayat 6 yang bermaksud “Bagi kamu agama kamu dan bagiku agamaku”. Ini menunjukkan cara ibadat orang kafir tidak sama langsung dengan cara ibadat orang muslim. Perkataan sembahyang itu adalah asalnya terbit daripada upacara ibadat masyarakat hindu-budha untuk menyembah tuhan yang bernama Hyang. Maka upacara ibadat itu dinamakan upacara sembahHyang. Solat itu bukan sembah dan tuhan kita bukannya Hyang tetapi Allah. Jadi kita sebagai orang muslim adalah haram sembahHyang kerana itu adalah ibadat penganut hindu-budha. Sesungguhnya solat itu bukan sembah tetapi solat itu ialah sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW yang bermaksud, “Apabila seseorang kamu sedang solat sesungguhnya dia sedang berbicara dengan tuhannya…”.

Si pemuda semakin tertunduk.

“Jadi, adakah kamu sudah faham mengapa sang ulama hakikat itu berkata bahawa Allah itu tidak berkuasa dan sembahyang itu hukumnya adalah haram?”

“Ya tuan guru, sekarang barulah jelas.”

“Yang kedua, orang-orang syariat mempelajari ilmu-ilmu hukum maka mereka menyelesaikan sesuatu masalah juga dengan hukum sementara orang-orang hakikat mempelajari ilmu-ilmu ma’rifatullah maka mereka menyelesaikan sesuatu masalah juga dengan Allah.”

Ketika ini lamunan si pemuda menyorot kembali peristiwa yang telah berlaku dimana kata-kata guru tasawuf itu ada benarnya juga. Memang benar sang ulama syariat telah menyelesaikan masalah yang berlaku dengan hukuman bunuh terhadap sang ulama hakikat sedang sang ulama hakikat menyelesaikan masalah antara dia dan si pemuda itu dengan kemaafan sesuai dengan sifat tuhan yang Maha Pemaaf dan Maha Pengampun.

“Adapun persoalanmu tentang kenapa ilmu hakikat tidak berkembang-luas maka akan aku jawab seperti berikut. Tidak berkembang-luasnya ilmu hakikat adalah disebabkan masih adanya orang-orang yang seperti kamu!”

Bentak sang guru tasawuf yang membuatkan darah si pemuda berderau.

“bagaimana begitu wahai tuan guru?” Tanya si pemuda.

“Kerana kejahilan kamu dalam memahami hal-ehwal hakikat terus sahaja kamu tanpa usul periksa menghukum sang ulama hakikat sebagai tidak betul dan berburuk sangka terhadap beliau lalu kamu memfitnahi beliau dihadapan sang ulama syariat sehingga sang ulama hakikat tertangkap lalu diseksa dan dipancung oleh kalian. Jika semua ulama hakikat sewenang-wenangnya dibunuh tanpa usul periksa justeru kerana itulah ilmu hakikat tidak berkembang-luas.”

“Tapi tuan guru, bagaimana saya tidak terkhilaf sedang akhlak sang ulama hakikat itu tidak mencerminkan beliau sebagai orang yang beragama! Sang ulama hakikat langsung tidak menjemputku masuk ke dalam rumahnya yang besar lagi mewah itu dan langsung tidak memberiku walau setitik air bahkan dengan dirinya sahaja pun amat kedekut. Lihat sahaja pakaiannya yang lusuh itu.”

“Awas lidahmu dalam berkata-kata wahai anak muda! Telahku katakan tadi bahawa kamu memiliki sifat buruk sangka. Ketahuilah bahawa rumah besar lagi mewah yang kamu lihat itu bukanlah milik sang ulama hakikat tersebut sebaliknya adalah milik majikan beliau dan beliau hanya mengambil upah sebagai tukang kebun disitu. Adapun pakaiannya yang lusuh itu maka itu sahajalah harta benda yang beliau ada dan beliau hidup hanya untuk mengabdikan dirinya kepada Allah.”

“Bagaimana tuan guru boleh tahu segala yang terperinci tentang sang ulama hakikat itu?”

Tanya si pemuda hairan.

“Kerana orang yang kalian bunuh itu adalah guru tasawufku maka dengan itu sebutir lagi permata yang indah telah hilang. Telahku jawab semua persoalanmu maka pergilah kamu kepangkuan guru syariatmu iaitu sang ulama syariat.”

Si pemuda itu terkejut lantas berkata…

“Tapi wahai guruku, aku telah insaf dan ingin kembali berguru denganmu wahai guruku.. terimalah aku kembali wahai guruku!!”

“Ketahuilah wahai anak muda, aku enggan mengambilmu adalah semata-mata kerana keselamatanmu dan bukan kerana aku membencimu.”

“Aku tidak faham akan maksud tuan guru??”

“Pergi sahajalah kembali kepangkuan sang ulama syariat kerana kamu akan selamat disana dan jangan kamu sesekali mengaku aku adalah gurumu kelak kamu akan mengerti akan maksud tindakanku ini.”

Dengan hati yang berat dan sayu si pemuda berjalan menuju ke rumah sang ulama syariat untuk berguru dengannya dan beliau diterima sebagai murid. Selang beberapa hari, keadaan kampung tiba-tiba kecoh kembali. Dengar khabarnya seorang lagi pengamal ilmu sesat telah ditangkap dan kali ini pengamal ajaran sesat itu berasal dari kampung sebelah. Dari kejauhan kelihatan berbondong-bondong orang ramai sedang dalam perjalanan menuju ke rumah sang ulama syariat sambil menyungsung seorang lelaki yang telah dikenalpasti sebagai pengamal atau guru ajaran sesat. Dari jauh si pemuda dapat saksikan lelaki itu dipukul dan ditendang malah ada yang membalingnya dengan batu-batu kecil sehingga pakaiannya koyak-rabak. Rupa-rupanya lelaki yang pakaiannya telah koyak-rabak itu adalah sang guru tasawufnya.

Maka mengertilah si pemuda itu akan maksud tindakkan sang guru tasawuf yang tidak mahu mengambil beliau sebagai anak murid dan beliau hanya mampu mengalirkan air mata sambil menahan sebak melihat sang guru tasawuf itu diperlakukan seperti itu. Esoknya hukuman pancung terhadap sang guru tasawuf itu dilaksanakan maka sebutir lagi permata yang indah telah hilang sirna dari negeri itu……… Didalam hati si pemuda merintih..

“Ya Allah.. berapa ramaikah lagi ahli tasawuf yang mesti dikorbankan semata-mata mahu membuatkan aku mengerti mengapa ilmu hakikat tidak dapat berkembang-luas? Cukup Ya Allah cukup kerana sekarang aku sudah mengerti….”


Semoga Allah memberi petunjuk dan hidayahnya


Tertib Dalam Amalan : Syariat, Tarikat, Hakikat, Makrifat 

Kalau Tuhan tidak 'wujud' di dalam ibadah, lama kelamaan, Tuhan akan bertambah jauh dan bertambah jauh. Lebih-lebih lagilah kalau tujuan dan niat ibadah itu adalah untuk dipuji, untuk disanjung, dan kerana sebab-sebab lain yang berbentuk duniawi. Sudah tentulah ia tidak akan ada nilai apa-apa. Malahan ibadah seperti ini akan Allah lemparkan semula ke muka pengamalnya beserta dengan laknat-Nya sekali. Lagi banyak dia beribadah, lagi dia rasa sombong, angkuh, riyak, ujub, rasa diri mulia, rasa diri baik dan sebagainya. Lagi banyak dia beribadah, lagi dia pandang orang lain hina, jahat dan tidak berguna.

Beramal dalam Islam ada tertibnya. Ada “progression”nya dari satu tahap ke tahap yang lebih tinggi. Ia bermula dengan Syariat, kemudian dengan Tariqat, diikuti pula dengan Hakikat dan diakhiri dengan Makrifat.

1. Syariat.

Ini adalah ilmu. Ia melibatkan ilmu tentang peraturan, hukum-hakam, halal haram, sah batal dan sebagainya. Ilmu perlu dalam beramal. Tanpa ilmu, kita tidak tahu macam mana hendak beramal mengikut cara yang Tuhan mahu. Kalaupun kita sudah cinta dan takut dengan Tuhan dan kita terdorong untuk menyembah-Nya, kita tidak boleh berbuat demikian ikut sesuka hati kita atau ikut cara yang kita cipta sendiri. Tuhan tidak terima, kita mesti ikut cara yang ditetapkan oleh Islam dan kita mesti belajar. Amalan tanpa ilmu itu tertolak. Ilmu atau syariat ini ibarat biji benih.

2. Tariqat.

Ini adalah peringkat menghidupkan ilmu menjadi amalan secara istiqamah dan bersungguh-sungguh, difahami, dihayati. Ilmu [syariat] yang ada perlu dilaksanakan. Pengamalan ilmu ini dinamakan juga tariqat wajib dan ia tidak sama maksudnya dengan tariqat sunat yang mengandungi wirid-wirid dan zikir-zikir yang menjadi amalan setengah pengamal-pengamal sufi. Tariqat ini ibarat kita menanam biji benih tadi [syariat] hingga ia bercambah, tumbuh dan menjadi sebatang pokok yang bercabang dan berdaun.

3.Hakikat.

Hakikat adalah buah. Selepas kita ada syariat, kemudian kita amalkan syariat itu hingga ia naik ke peringkat tariqat, yakni ia menjadi sebatang pokok yang bercabang dan berdaun, maka kalau cukup syarat-syaratnya maka pokok itu akan menghasilkan buah.

Buah tariqat adalah akhlak dan peningkatan peringkat nafsu atau pencapaian maqam-maqam mahmudah. Boleh jadi ia menghasilkan maqam sabar, maqam redha, maqam tawakkal, maqam tawadhuk, maqam syukur dan berbagai-bagai maqam lagi. Boleh jadi hanya terhasil satu maqam sahaja [sebiji buah sahaja] atau boleh jadi akan terhasil beberapa maqam berbeza dari satu pokok yang sama.

Hakikat juga adalah satu perubahan jiwa atau perubahan peringkat nafsu hasil dari syariat dan tariqat yang dibuat dengan bersungguh-sungguh, istiqamah, faham dan dihayati.

4. Makrifat.

Ini adalah hasil dari hakikat, iaitu hal-hal hakikat yang dapat dirasai secara istiqamah. Ia adalah satu tahap kemajuan rohaniah yang tertinggi hingga dapat benar-benar mengenal Allah dan rahsia-rahsia-Nya. Orang yang sudah sampai ke tahap ini digelar Al Arifbillah.

Kalau kita lihat dengan teliti, tertib dalam amalan ini bermula dari yang lahir dan berakhir dengan yang batin.

Syariat dan tariqat itu terletak dalam kawasan lahir.

Hakikat dan makrifat pula menjangkau ke alam batin iaitu ke dalam hati dan rohani.

Kita juga dapat lihat bahawa peringkat syariat dan tariqat adalah peringkat-peringkat yang agak mudah untuk dicapai kerana ia hanya melibatkan usaha lahir. Tetapi untuk mencapai peringkat hakikat dan makrifat, ia agak lebih sukar dan lebih rumit.

Kesukaran ini ialah kerana pertama, ia memerlukan istiqamah dalam beramal dan kedua kerana ia memerlukan juga amalan batin atau amalan hati atau apa yang dinamakan hikmah. Amalan yang berhikmah ialah amalan yang dihayati dan dijiwai, yang mempunyai roh dan rasa-rasa. Tanpa kedua-dua perkara ini iaitu istiqamah dan hikmah, tariqat tidak akan dapat melonjak ke peringkat hakikat dan seterusnya ke peringkat makrifat.

Itu sebabnya ramai orang yang berjaya sampai ke peringkat tariqat iaitu boleh berilmu dan beramal tetapi tersekat di situ sampai ke tua tanpa dapat meningkat ke peringkat hakikat. Sudah beramal selama 50 hingga 60 tahun tetapi tidak juga lahir akhlak dan tidak juga dapat mencapai maqam-maqam mahmudah. Dalam ertikata yang lain, mereka sudah beribadah berpuluh-puluh tahun tetapi ibadah mereka belum menghasilkan buah iaitu akhlak.

Istiqamah. 

Ini adalah salah satu syarat atau tuntutan untuk mencapai hakikat. Istiqamah ialah tetap dalam beramal. Amalan pula adalah amalan lahir dan ada amalan batin atau hati. Istiqamah itu perlu dalam amalan lahir mahupun amalan batin. Malahan istiqamah dalam amalan batin lebih dituntut.

Istiqamah dalam amalan lahir agak mudah. Ramai orang yang istiqamah dalam sembahyang, dalam berpuasa, dalam berzakat dan sebagainya. Ramai yang tak tinggal sembahyang, tak tinggal puasa. Tetapi istiqamah dalam amalan batin adalah lebih sukar dan rumit. Istiqamah dalam amalan batin ini ramai yang tidak mampu melakukannya walaupun sudah istiqamah dalam amalan lahir. 

Ramai orang cuba sabar tapi tidak istiqamah dalam sabar. Duit hilang boleh sabar. Sakit dan demam boleh sabar. Tapi bila orang kata nista dan menghina, tidak sabar. Bila isteri buat hal, tidak sabar.

Ramai orang boleh bersyukur. Dapat duit bersyukur, dapat pangkat bersyukur, dapat anak pun bersyukur tapi tidak mampu bersyukur bila dapat berbuat ibadah dan kebaikan, dan bila terhindar dari berbuat maksiat dan kejahatan.

Ramai orang boleh jadi pemaaf kalau yang meminta maaf itu kawannya, isterinya atau anaknya. Tapi kalau yang meminta maaf itu musuh atau seterunya, susah dia hendak maafkan.

Ramai orang boleh berbuat baik kepada kawannya, sanak-saudaranya, ibu dan ayahnya yang selalu berbuat baik padanya tetapi tidak sanggup berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat padanya.

Ramai orang boleh bertegur sapa dan bermesra dengan kawan-kawannya tetapi tidak boleh bertegur sapa dan bermesra dengan orang yang dibencinya. Begitulah seterusnya.

Sangat susah dan payah untuk kita beristiqamah dalam amalan hati. Justeru itu ia tidak dapat dijadikan pakaian atau ia tidak dapat mendarah mendaging. Itu sebab istiqamah itu, terutamanya istiqamah batiniah sangat dipandang besar. Ia dianggap satu keramat.

Ada hadis yang maksudnya lebih kurang ;
"janganlah kamu meminta jadi wali, tapi mintalah istiqamah"

Amalan yang tidak istiqamah tidak akan ada kesan apa-apa pada hati. Amalan yang istiqamah, walaupun sedikit akan tetap ada kesan pada hati.

Ibarat air yang menitik ke atas batu, lama kelamaan batu itu akan terlekuk jua. Tetapi air banjir yang besar yang melanda batu sekali sekala tidak akan memberi apa-apa kesan kepada batu.

Istiqamah adalah tanda ikhlas. Kalau sesuatu amalan itu tidak ikhlas, ia sukar untuk diistiqamahkan.

Seperti kata para hukama [ahli hikmah] ;
"Hidupnya [kekalnya] amal kerana ikhlas."

Dalam pada itu, istiqamah batiniah lebih memberi kesan kepada hati daripada istiqamah lahiriah. Itu sebabnya istiqamah batiniah lebih dituntut dan lebih utama. Ia adalah amalan hati dan kerana itu ia mempunyai kesan yang langsung dan terus kepada hati.

Hikmah.

Ia adalah syarat atau tuntutan kedua untuk mencapai hakikat. Hikmah di sini bukan bermaksud bijaksana. Kalau bijaksana, orang Arab akan sebut "Abqoriah". Hikmah di sini bukan bermaksud ilmu atau setakat faham ilmu sahaja. Hikmah ialah ilmu dalam ilmu. Hikmah adalah rasa dan penghayatan. Ia adalah rasa yang Allah campakkan ke dalam hati.

Untuk mendapat ilmu, kita boleh belajar. Tetapi untuk mendapat hikmah, ilmu mesti diamal. Baru ilmu itu bukan setakat di akal tetapi jatuh ke hati. Ilmu hati ini sahaja yang boleh mengubah dan menginsafkan orang.

Kalau ilmu lahir itu dikendalikan oleh akal, hikmah pula ialah ilmu yang dikendalikan oleh roh atau hati.

Seperti yang disebutkan dalam sebuah hadis ;
Maksudnya ; "Kalau kamu amal ilmu yang kamu tahu, Allah akan ajar kamu ilmu [hikmah] yang kamu tidak tahu."

Untuk menjadi ulama itu senang. Tetapi untuk menjadi ahli hikmah sangat susah. Ilmu adalah apa yang kita belajar tetapi hikmah adalah apa yang Tuhan ajar kita
seperti dalam firman Allah ;
Maksudnya ; "Hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah, Allah akan ajar kamu ilmu [hikmah]. Sesungguhnya Allah Mengetahui segala sesuatu." [Al Baqarah : Ayat 282]

Orang yang mendapat ilmu hikmah, dia mendekati nabi. Inilah dua perkara yang perlu dititik beratkan kalau sekiranya amalan hendak ditingkatkan dari peringkat tariqat kepada hakikat dan seterusnya kepada makrifat.

Ia memerlukan penglibatan hati dan rohani dalam ibadah dalam bentuk penjiwaan dan istiqamah terutamanya istiqamah batiniah di samping amalan lahiriah yang baik dan rapi.

Kalau hati dan rohani tidak turut sama beribadah, agak mustahil perkara ini boleh tercapai.

Untuk mendapat buah dari ibadah iaitu akhlak dan untuk mencapai maqam-maqam mahmudah, ibadah mesti ada roh, mesti ada rasa-rasa, mesti ada penjiwaan dan mesti ada penghayatan. Salahlah orang yang menafikan amalan hati dan amalan rohani dalam ibadah.

Kalau amalan lahir sahaja dititikberatkan maka ia mungkin memadai di peringkat syariat dan tariqat iaitu pada peringkat ilmu dan amal. Memang itu kerja lahir. Tetapi untuk mendapat hasil dari ilmu dan amal tersebut dan supaya ibadah boleh mendidik hati, amalan lahir semata-mata tidak memadai. Dalam ertikata yang lain, untuk mencapai maqam hakikat dalam ibadah dan amalan, itu bukan lagi kerja lahir. Itu adalah kerja hati.

sumber : http://aura-hikmah.blogspot.com/2012/01/kenapa-ilmu-tasawuf-susah-utk.html

Thursday, May 28, 2015

Cerita Pendek : Free Hair


Lama tidak menulis. Berhabuk. Fhuuuu..fiuuu.

" Comel lah dia. " Farah tersenyum. 

" Mana? yang free hair tu? Pakai baju tak cukup kain tu? Rambut kuning." komen Azira. 

Air muka Farah berubah. 
Seolah tidak suka komen Azira. 

"Aku suka tengok orang free hair. Mesti aku pandang je dia. Cantik!" 

" Farah, Kau suka benda Allah tak suka. 
Free hair macam tu, comfirm masuk neraka. Tuhan marah. Tahu?"
 
Farah berpaling ke muka Azira. 
Memandang tepat wajah Azira. 

" Zira, kita tak boleh semudah itu menjatuhkan hukum pada orang. 
Syurga neraka bukan milik kita. Walaupun aurat kita dah tertutup sempurna, 
belum tentu kita dapat jadi tetamu syurga bukan? " 

"Zappp..." 
Azira terdiam. Tersentap hatinya. 

Masa berjeda. 

Lama.

Farah kemudiannya menghulurkan sekeping gambar lama. 

"Siapa ni?"

 "Tu aku dulu. Sebelum try tudung labuh ni. Aku pun dulu pernah free hair. 
Allah bukakan pintu hati aku. Alhamdulillah. Aku berubah. 
Bila pandang dorang. teringat masa lalu. Dulu aku seperti mereka. 
Tapi Allah pilih hati aku untuk berubah. 
Dan setiap kali aku pandang dorang, 
aku harap Allah bagi benda sama pada mereka. 
Kita tak tahu masa depan dia macam mana. 
mungkin lebih baik dari kita ni."

 Azira masih kaku terdiam. 
Ada banjir di birai matanya. 

" Kita ni hamba. Tak terlepas ujian. Mungkin suatu hari nanti kita akan diuji. 
sama ujian macam dia. Dah tertutup sekarang, mungkin saja terdedah masa akan datang. 
Mohon dijauhkan. Iman kita turun naik. Hati sering berbolak balik. Kita hamba yang tak berdaya. apatah lagi menjatuhkan hukum. Sebab itulah, bila pandang orang buat silap, kita kena tengok dengan kasih sayang."  Farah menyambung lagi. Hatinya cepat tersentuh dengan masa lalu. 

Farah seorang yang pendiam. 
Namun bila berbicara, ada komunikasi tentang hati. 

Azira memeluk Farah. Erat. 
Banyak isi bicara menyentuh hatinya. 

sharing dari hati. Moga sampai ke hati. 

I'Allah. Moga bermanfaat. :')

Tuesday, May 26, 2015

Cerpen: Handsock



Resah. Renung syiling.
Elisa dilanda sedang bimbang.

Teringat cerita minggu lepas.
Pagi indah. Ada kelas.
Tutorial Fizik.

Baru masuk chapter ke sepuluh.
Pensyarah lelaki masuk.

Encik Hamzah pensyarah Elisa.

" Elisa, kenapa Elisa pakai handsock?"

Tu dia. Soalan pertama dia masuk kelas.

"Errr.. sebab saya memang pakai handsock. Hihi. "

Elisa sebenarnya tak tahu nak jawab apa. Dia pelik. Kenapa soalan itu pula muncul. Dalam bilik tutorial pulak.

Masa berjeda. Lama.
Elisa cuba hurai sikit.

" Erm. Sebab lengan baju kurung saya ni besar. Kalau saya tak pakai handsock, nanti nampak la aurat kat dalam ni."

Perlahan suara Elisa. Gugup.
Encik hamzah tersenyum. Lama.
Mungkin faham.

" Oh. Ok. Bagus lah macam tu. Baru saya faham. Anak-anak saya pun semua dah pakai."

Elisa masih risau.
Kawan-kawan sekelas.

" Yang tak pakai handsock tu, jangan terasa ye.."

Encik hamzah perasan.
Ada beberapa kawan sekelas Elisa.

Tunduk.

Elisa bimbang. Tidak pasti.
Adakah jawapannya itu terbaik.
Ataukah telah melukakan.

Kawan sekelasnya tidak pakai.
Bimbang mereka tersinggung.

Elisa serba salah.

Lepas kelas. Dia balik.
Asyik pandang siling.

Fikir cara dekati kawan-kawan balik.
Ajak promote sekali pun ok.

Kata hatinya terdetik.

Petang indah. Elisa outing.
Dia borong beberapa handsock lagi.

Niatnya nak hadiah kawan-kawan tu.
Tanda minta maaf.
Sekaligus promote.

Malam.
Elisa jalan-jalan.
Pergi rumah Aina.

Alasan Assignment.

Lama.
Lama mereka borak.
Lepas tu. Hati mereka serasi.
Share macam-macam benda peribadi.

Elisa buka cerita.
Pasal handsock minggu lepas.
Niat nak minta maaf.

Aina tiba-tiba tunduk. Menangis.
Elisa tak keruan.

" Awak, Kenapa nangis?
Saya ada cakap benda yang salah ke?
Maafkan saya. Tak sengaja."

Elisa juga menangis.

" Bukan. Sebenarnya, saya sudah lama teringin. Nak jadi macam awak. Tutup aurat sempurna. Tapi.. saya tak de kekuatan. Saya malu. "

Aina tarik nafas.
Lepas tu sambung lagi.

" pernah cuba dulu. Tapi rasa panas. Tak tahu macam mana awak boleh tahan. Dah lama saya nak tanya awak. Tapi..

Saya segan. "

Aina muahkan rasa terbuku.
Elisa jadi terharu.

Cepatnya Allah mudahkan jalan buatnya.

Airmata Elisa mengalir. Laju.
Tak sempat nak kesat.

Aina pula pelik. Aduh.

Elisa kemudian senyum. Lalu berkata;
"Saya dulu pun tak pernah pakai handsock. Apatah lagi stokin.

Mula-mula saya pakai.

Tak istiqamah.

Rasa nak pakai. Pakai.
Rasa rimas, tak pakai.

Tapi lama-lama. Alhamdulillah.

Allah dah tetapkan saya. Bila mula-mula terpaksa.

Sekarang jadi kebiasaan.
Tak pakai rasa janggal.

Mula-mula memang payah.
Kena paksa diri.

Bermula langkah pertama.
Step by step. Tetap cuba.

Sebab bila kita sempurna tutup aurat, lelaki akan pandang kita penuh hormat.

Bahkan mereka malu nak dekat."

Elisa keluarkan sehelai beg kertas.
Didalamnya sudah di isi.

Beberapa helai handsock.
Juga stokin.

Aina membukanya di depan Elisa.

"Masya-Allah. Elisa. Ini hadiah terindah buat saya. Awak bawa pengaruh besar dalam hidup saya. Pendorong saya nak berubah. Semoga Allah beri rahmat pada Awak."

Elisa tersenyum.

" saya cuma pengantara. Allah yang sentuh hati awak. Allah yang beri hidayah."

Airmata Aina menitis lagi.
Membaca sekeping nota dari Elisa.

Aina, sahabat saya:
- Saya sayang awak sampai syurga,
maaf atas segala kekurangan saya sepanjang kita kenal.

-Maaf andai buat awak tersinggung kes minggu lepas punya cerita.

-Semoga Awak terima hadiah tak seberapa ni.

~ Elisa zafirah. smile emoticon

Hubungan mereka makin rapat.
Selalu berkongsi.

Pabila ada ikatan iman.
Persahabatan menjadi utuh.
Kasih sayang kerana Tuhan.
Iman dan Akidah terpahat kukuh.

Berjalan lah di atas bumi Allah,
Dalam redha-Nya.

- cerita buat hawa -

Pena Serikandi Henshin.
Mimi shalina.

P/s; cerpen ni nak tiru gaya penulisan Encik sederhana. Bagi orang yang malas membaca jadi sudi baca.

Tapi.. macam tak jadi pulak. Koh koh.

:'D

Semoga mendapat manfaat.

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."