Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Thursday, May 28, 2015

Cerita Pendek : Free Hair


Lama tidak menulis. Berhabuk. Fhuuuu..fiuuu.

" Comel lah dia. " Farah tersenyum. 

" Mana? yang free hair tu? Pakai baju tak cukup kain tu? Rambut kuning." komen Azira. 

Air muka Farah berubah. 
Seolah tidak suka komen Azira. 

"Aku suka tengok orang free hair. Mesti aku pandang je dia. Cantik!" 

" Farah, Kau suka benda Allah tak suka. 
Free hair macam tu, comfirm masuk neraka. Tuhan marah. Tahu?"
 
Farah berpaling ke muka Azira. 
Memandang tepat wajah Azira. 

" Zira, kita tak boleh semudah itu menjatuhkan hukum pada orang. 
Syurga neraka bukan milik kita. Walaupun aurat kita dah tertutup sempurna, 
belum tentu kita dapat jadi tetamu syurga bukan? " 

"Zappp..." 
Azira terdiam. Tersentap hatinya. 

Masa berjeda. 

Lama.

Farah kemudiannya menghulurkan sekeping gambar lama. 

"Siapa ni?"

 "Tu aku dulu. Sebelum try tudung labuh ni. Aku pun dulu pernah free hair. 
Allah bukakan pintu hati aku. Alhamdulillah. Aku berubah. 
Bila pandang dorang. teringat masa lalu. Dulu aku seperti mereka. 
Tapi Allah pilih hati aku untuk berubah. 
Dan setiap kali aku pandang dorang, 
aku harap Allah bagi benda sama pada mereka. 
Kita tak tahu masa depan dia macam mana. 
mungkin lebih baik dari kita ni."

 Azira masih kaku terdiam. 
Ada banjir di birai matanya. 

" Kita ni hamba. Tak terlepas ujian. Mungkin suatu hari nanti kita akan diuji. 
sama ujian macam dia. Dah tertutup sekarang, mungkin saja terdedah masa akan datang. 
Mohon dijauhkan. Iman kita turun naik. Hati sering berbolak balik. Kita hamba yang tak berdaya. apatah lagi menjatuhkan hukum. Sebab itulah, bila pandang orang buat silap, kita kena tengok dengan kasih sayang."  Farah menyambung lagi. Hatinya cepat tersentuh dengan masa lalu. 

Farah seorang yang pendiam. 
Namun bila berbicara, ada komunikasi tentang hati. 

Azira memeluk Farah. Erat. 
Banyak isi bicara menyentuh hatinya. 

sharing dari hati. Moga sampai ke hati. 

I'Allah. Moga bermanfaat. :')

No comments:

Post a Comment

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."