Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Friday, July 10, 2015

Cerpen: Dimana silapku?


Aisya termenung di tepi tasik.
Hatinya cukup resah.
Jiwanya dilanda gundah.
Fikrannya mencari arah.
Namun tidak pula meluah.
Apatalagi berkongsi masalah.
Dipendamnya sampai resah.
Akhirnya Aisya beristighfar.
Sambil menatap langit indah.
Terngiang-ngiang di telinganya akan peristiwa dua minggu lepas.
"Pakaian kau selekeh." Tegur satu suara.
Petang yang hening.
Aisya menerima Satu teguran.
Mei Ling menegurnya.
Aisya rasa malu.
Dia tahu imej dirinya tidak sehebat rakan sekelasnya yang lain.
Direnung bajunya. Jersi hitam, baju jaket main masuk. seluar track berkedut. Tudung. Old fesyen.
Aisya jarang pakai kain.
Dia susah mengubah keselesaan itu.
Dia mengerti kekurangan dirinya yang agak terbiasa mencapai baju tanpa memikirkan fesyen atau imej.
Dia selesa begitu.
Baginya, perempuan itu tidak perlu termenung terlalu lama, hanya sekadar memilih pakaian dan imej.
Asal tertutup semua aurat.
Ringkas caranya.
Tapi tidak pula dia merasakan dirinya begitu selekeh.
Mungkin mata orang, lebih nampak berbanding mata sendiri.
Maka, muhasabah adalah jalan terbaik dipilih oleh Aisya.
Akhirnya Aisya berkeputusan mengubah sedikit penampilannya.
Dia risaukan imej Islam yang dibawanya. Tudung labuhnya itu tanda ada amanah besar tergalas di bahunya.
Meskipun Aisya baru sahaja berubah. Masih bertatih.
Namun dia cukup risau akan hal melibatkan fitnah terhadap agama.
Sayangnya Aisya terhadap agamanya bukan sedikit. Bahkan seluruh hidupnya mahu dilakukannya untuk agamanya.
Terutama pabila yang menegurnya itu bukan muslim.
'Bagaimana produk agama mahu laris, jika diriku sendiri gagal pamerkan imej yang baik atas produk tersebut. Sudah tentu tiada yang akan berminat.' Hati Aisya bermonolog.
Aisya masih di perkarangan tasik indah. Lama dia termenung.
petang yang indah.
Namun hatinya masih gundah.
Aisya memerhatikan tasik di padang golf. Cantik. Labuan yang begitu menarik. Sesuai untuk perlancongan.
Pantai bersih. punya tasik.
Punya hutan.
Untuk agensi perlancongan, Labuan memang tempat sesuai.
kawasan yang masih asli.
keindahan Alam sekitar.
Sungguh. Bumi Allah begitu cantik.
Aisya cuba mentadabburinya.
Tasik indah terbentang dimata Aisya.
Aisya menundukkan wajahnya kedalam tasik.
Tasik memantulkan wajahnya.
Aisya memerhatikan pakaiannya.
Hari itu dia memakai tudung berwarna kuning agak terang sedikit.
Berbaju oren terang dan dipadankan dengan menyerlah oleh kain berbelang melingtang warna coklat dan kuning.
Baju yang jarang dipakai Aisya.
Berkurun lama.
baju itu tersimpan.
Entah mengapa. Bila dicuba pakai. Aisya kurang selesa.
Ramai memujinya cantik.
Aisya memakainya hari ini.
Untuk keluar ke bandar bersama kawan.
sepanjang perjalanan.
Aisya terserempak dengan ramai sahabat.
Ada yang menegurnya dengan salam. Ada pula Aisya yang memberi salam. berjalan kaki ke tempat parking hanya mengambil masa 20 minit. Namun takdir Allah dia berselisih temu denga ramai sahabat tatkala itu.
Budaya sebarkan salam masih istiqamah dilakukan pada zaman sekarang. hati aisya bersyukur.
" Assalamu'alaikum. amboi cantiknya. nak kemana tu?" Sapa Aimi, rakan sekelasnya.
" Biasa jela. nak keluar. beli barang sikit." Aisya bersapa ringkas lalu berpisah selepas berselisih.
Kemudian Aisya dipertemukan lagi beberapa sahabat dan ayat sama mereka tuturkan.
Setibanya diparking, Aisya ternampak kelibat seorang kakak senior yang dirinduinya. Mungkin tidak menyedari Aisya sedang lalu di sebelanya.
"Assalamu'alaikum. Akak!" Aisya menyapa. Teruja.
"Wa'alaikumussalam..la Aisya rupanya. Maaf akak tak perasan. cantik sangat pulak hari ini."
"Biasa aje lah akak. Tudung bukan belit-belit macam yuna pon."
Aisya sebenarnya resah.
Apakah yang tidak kena hari ini?
Tudung akel lebar 60 biasa.
Baju T-shirt muslimah biasa.
Kain pun biasa saja.
Hati aisya resah.
pujian-pujian milik Allah.
Bimbang timbul penyakit hati.
Allah.
Semakin laju istighfar dibibir Aisya.
Setibanya di bandar, Aisya bersama kawan menuju supermarket. Mencari-cari barang yang telah disenarai.
Melihat Dewi memasukkan barang pilihannya ke dalam bakul, Aisya teringat bakul.
Dia tercari-cari bakul yang di ambil Dewi tadi.
Ada seseorang lelaki memerhatikannya. Aisya cuba berlagak biasa. Namun pandangannya sedikit tertunduk.
Lelaki itu memberikan trolinya pada Aisya. Aisya mengangkat mukanya. Lelaki itu memberikan senyuman paling manis. Mata lelaki tersebut mengecil dan begitu mesra sekali.
Aisya tidak merespon. Cuma mengambil troli dan berlalu pergi. Istighfar bergema didalam hatinya.
Sedang memilih barang, Aisya berselisih lagi. Lelaki berkopiah pula merenungnya kali ini.
cepat-cepat Aisya meninggalkan tempat itu. Resah di hatinya bukan sedikit. Masih segar di ingatannya.
peristiwa 3 tahun lalu. Dia pernah dihimpit sampai ke diding oleh seorang lelaki di supermarket seperti ini. Kopiah, bukan bawa makna tidak bernafsu. Aisya serik.
Di mana-mana Aisya melarikan diri, masih ada lelaki asing yang cuba memberikan senyuman mesra padanya.
Aisya menjadi tidak keruan.
Di manakah silapnya hari ini?
Berapa banyak hati yang terlalai memandangnya hari ini?
siapa mampu menjawab persoalan hatinya? Aisya bungkam. bingung.
"Di mana silap ku?"

Wardatul Khaulah
31/5/2015

No comments:

Post a Comment

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."