Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Friday, July 10, 2015

Cerpen: Hadis Ke Sepuluh


"Awak, tau tak coco cruch sapa kat atas meja tu?" Tanya Ain.
"Saya punya. Nak ke?" Aisya menjawab sambil menuju ke meja.
Aisya menggaru kepala tidak gatal.
"Aik. Tak ade pula. Maaf lah. dah habis. nanti beli lagi ya?" Aisya berkata memujuk.
"Eh. Takpe. Sebenarnya saya yang habiskan semalam." Ain sengih sampai ke telinga.
" Ooo. Dah telan baru tanya. Mesti tak hadam lagi hadis 10 ni kaaan?" Aisya memberi peringatan kepada sahabatnya.
" Hadis 10?" Ain ingin tahu.
" Yep. Hadis ke sepuluh. Hadis 40 Imam Nawawi. Meh Aisya bacakan ye.. "
******
Hadis 10: Baik dan Halal syarat penerimaan.
Daripada Abu Hurairah r.a. beliau berkata:
Rasulullah saw telah bersabada:
"Sesungguhnya Allah Ta'ala baik, Dia tidak menerima kecuali perkara yang baik. Dan sesungguhnya Allah telah memerintahkan orang-orang mukmin dengan apa yang telah diperintahkan kepada para Rasul di mana Allah Ta'ala berfirman: (Wahai para Rasul! Makan Minumlah kamu makanan yang baik-baik yang kami rezekikan kepada kamu).
Kemudian, Baginda menyebut perihal seorang lelaki yang bermusafir jauh. Yang berambut kusut masai dan berdebu, yang menadah tangan ke langit (iaitu berdoa) : Wahai Tuhanku! Wahai Tuhanku!
Bagaimana doanya akan dimakbulkan sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram dan dia dikenyangkan dengan makanan yang haram?
HR. Al Imam Muslim.
******
" Oo. Maksudnya hadis ni menerangkan amalan kita? Diterima atau tidak, sesuatu amalan atau doa, bergantung kepada pemakanannya. Halal atau Haram? macam tu?" Ain masih ingin tahu.
" Yep. pengajaran hadis ni menyatakan bahawa Islam menuntut umatnya menjaga diri dari semua aspek. Kebersihan diri, hati dan keelokan berpakaian.
kebersihan amalan perbuatan dan juga budi pekerti. Amalan, pakaian, tampat tinggal, kenderaan dan makanan seseorang berkait rapat dengan darjat kemuliaan dan maqam hatinya.
Sebab itulah, mukmin dituntut menjaga amalan, tingkah laku dan pakaian serta memakan hanya benda yang baik.
Makanan yang baik adalah makanan yang halal. Makanan dan perbuatan haram menghalang pembersihan jiwa seseorang. Lalu menghalang doa daripada dimakbulkan Allah.
Nampak kan? Besarnya titik berat tentang perkara ini." Panjang lebar huraian Aisya.
Ain melopong. Baru tahu.
"Sori Aisya. Saya menyesal. Janji, tak buat dah." Ain berkata perlahan.
"Ain.. Alhamdulillah kalau begitu. Bagus awak ni. baru baca hadis sepuluh dah insaf. semoga semakin kita menuntut ilmu, semakin banyak kita sedari dan semakin banyak pula rasa takut kita padaNya Yang Maha Esa. Belum lagi saya share dekat awak pasal hadis ke 6 dari hadis 40 Imam Nawawi. Pasti awak suka. " Aisya tersenyum dalam bicaranya.
"Hadis ke 6?" Ain mengerutkan dahi.
"Hadis ke 6, pasal halal dan haram. nanti lah sambung. Ambik pengajaran dari perkongsian tu dulu hari ini. i'Allah." Aisya senyum melihat Ain yang baru menaiki tangga henshin. (baru nak mula berubah). Semangat Ain tinggi.
semoga istiqamah. I'Allah.

Mimi Shalina, 
1 JUN 2015

No comments:

Post a Comment

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."