Tajdid Niat

Tulislah perkara yang baik-baik, I’Allah orang lain akan dapat manfaatnya.

Saturday, July 4, 2015

Cerpen : Pentingnya faham.

 
"Nanti ada tetamu nak tumpang singgah rumah kita. Tak sampai sehari pun. sebab dia musafir nak balik kampung dia pulak. Sampai awal pagi sahur. Tiket bas dia pukul 12.00 tengahari pula lepas tu." Mama Aisya sekadar memaklumkan. 

"Siapa?" Soal Aisya, mengerutkan kening. 

"Dah biasa datang. kawan kakak kamu lah. Alah yang girlfriend dia pakai purdah tu." Mama Aisya cuba menerangkan. 

"Oh." Aisya sekadar menganggukkan kepala. 

" Pelik mama. Pakai purdah. berpakwe. Macam ada tak kena pulak." Mama Aisya tidak puas hati. 

Aisya cuma diam. Dulunya Aisya tidak dibenarkan memakai purdah kerana insan ini. Dia telah meragut kepercayaan kedua orang tua Aisya terhadap si pemakai purdah. 

Sesekali Aisya punyai rasa kesal. Namun Aisya berdoa supaya suatu hari nanti mungkin dia akan berjaya fahamkan kedua orang tuanya. bagi Aisya, di sinilah praktikal dakwah bermula. Tentang syahadatul Haq. Aisya tidak mahu membiarkan walau secebis cas-cas negatif muncul dalam medan praktikal dakwahnya pada cuti kali ini. 

"Dia tu baru jugak berubah. Dulu jenis seksi. Sekarang berubah jadi macam tu." Abang Aisya membuka bicaranya. 

Aisya semakin faham. Dan persoalan mamanya juga ada jawapan dari situ. 
Tapi Aisya tidak bercadang untuk masuk ke dalam perbualan tersebut. 
Niat hatinya hanya sekadar mahu jadi pendengar disitu. 

"Drastik sangatlah. Biasanya perubahan drastik ni tak tahan lama. banyak sangat kejadian macam ni berlaku. Dari seksi terus berpurdah. Lama-lama nanti bosan dengan purdah tu. Lepas tu tanggal."Aisya tersenyum. Dia cuba menadah telinga mendengar bebelan mamanya. 

Masa dibiarkan berjeda. 

"Pakai purdah, boleh berpakwe? Nak kata tunang pun bukan. hmm.. Aisya. boleh ke macam tu?" Mama Aisya masih memikirkannya. 

'Erk. Adeh. Disoal pula dah.' Getus hati Aisya.

Digaru kepalanya yang tidak gatal. 
Bukan dia tidak mahu memberi komen.
Tapi, niat asal Aisya tadi hanya sekadar mendengar sahaja. 

" Hmm.. Berubah tu, tak kisah drastik atau tidak. Yang penting kena ada ilmu. Nak buat apa pun kena ada ilmu. kalau perubahan seseorang itu berdasarkan ilmu, dan kefahaman. I' Allah, dia akan istiqamah dengan izin Allah. Tapi, kalau berubah tanpa ilmu atau tanpa bimbingan orang berilmu, itu lah yang bahaya. Tak salah pun dari tudung biasa terus tukar labuh.." Akhirnya Aisya bersuara, sekadar komen yang ditunggu. Dia sendiri pernah mengalami. 

" Tapi, masalahnya sekarang, dia terus pakai purdah. Couple pun masih." Mama Aisya masih tidak bersetuju. 

"Sebab apa dia begitu? sebab dia belum faham, bukan?  Orang yang tahu Islam ini berbeza dengan orang yang kenal Islam. Berbeza pula dengan orang yang faham Islam. Apa beza tiga ni? Tahu, kenal dan faham?" Aisya sengaja menyoal.

"Contoh?" Abangnya menyoal kembali.

Aisya tersenyum.

"Ok. sebelum bagi contoh, kena faham dulu maksud ketiga-tiga ni. Kenal lebih tinggi daripada tahu, dan faham adalah lebih tinggi daripada kenal. Peringkat yang paling tinggi ialah faham, kemudian kenal dan kemudian barulah tahu. contoh.." Aisyah berehenti bicara seketika. Memikirkan contoh.

"Ok. Contohnya. Cuba mama dan abang bayangkan ya. Davick lah katakan. Pelancong Asing. Mari ke Malaysia. Orang cerita kat dia pasal sambal tumis ikan bilis. Sebelum ini dia tidak pernah dengar pun masakan bernama ‘sambal tumis ikan bilis’. Bila orang cakap kat dia, itulah kali pertama dia TAHU adanya masakan yang disebut ‘sambal tumis ikan bilis’. Fasa tahu ni, Davick cuma tahu cerita pasal sambal, tetapi tidak pernah melihat dan belum pernah merasa pun sambal tu macam mana." Aisya menarik nafas.

"Lepas tu, katalah hari lain pulak, Davick ni ada orang ajak pergi lunch masakan orang Melayu. Dalam hidangan itu ada sambal tumis ikan bilis. Orang tempatan tunjuk kat dia, “This is sambal tumis ikan bilis”. So, itulah kali pertama si pelancong melihat sambal tumis ikan bilis. Dilihatnya sebagai sejenis masakan lauk berkuah, berwarna merah dan ada ikan-ikan kecil di dalamnya. So, sekarang dia kenal dah lah rupa sambal tu. Fasa kenal ni. Davick tahu cerita dan sudah melihat tetapi belum merasa." Sambung Aisya lagi.

"Lepas tu, Davick pun jamah hidangan bersama sambal tumis ikan bilis. Barulah dirasanya pedas, manis, masin, lemak, masam dan lain-lain adunan rasa sambal tumis petai itu. Itulah sambal tumis sebenar. Jadi, akhirnya Davick pun fahamlah. Sebut sambal je, dia tahu pedas tapi sedap dan Dia suka. Dia boleh cerita kat keluarga dia. kat orang lain. Sebab dia dah tahu, dia dah kenal dan dah faham pasal sambal tu." Panjang lebar pula Aisya berkata kali ini. Yang tadinya hanya konon-konon mahu mendengar. 

"Oh. Macam tu ke. kalau dia orang yang faham, dia takkan buat begitu, kan? " Abang Aisya mengangguk faham. 

"Yup. Orang baru nak berubah, perlu dibimbing. Dia baru tahu dan nak kenal Islam. Macam davick tadi ada orang ajak kan?" Aisya sampaikan sedikit demi sedikit tentang ilmu dakwah kepada keluarganya. 

"Hmm.. bimbingan sapa lah nak bagi kat tengah KL tu." Mama memuncungkan bibirnya.

Memang diakui Kuala Lumpur adalah pusat tempat sosial.
Aisyah punyai pengalaman bekerja di kawasan itu.
Pergaulan bebas dimana-mana. Tidak mengira tempat.

Pakaian menjolok mata. Couple berleluasa.
Berpegangan tangan tanpa ikatan.

Jenayah juga tidak terkecuali.
bahaya di mana-mana.

Namun begitu, Aisya tahu, pasti ada.
Dia pernah bertemu insan-insan masih berjaga-jaga.
Meskipun dalam kuatiti sedikit, tapi mereka lah yang faham agama.

Islam kelihatan asing di bandar metropolitan itu.
Namun, jika ada hati seseorang ingin berubah, Allah pasti akan bantu.
Maka, akan dihantarkan olehNYA, golongan-golongan sedikit yang faham ini.
Allah berkuasa mentakdirkan pertemuan.

Sungguh. Allah itu Maha Berkuasa.
Keatas sesiapa pun untuk mendapatkan hidayahNYA.  

Masa jeda panjang. Aisya cuba matikannnya dengan jawapan.
"Untuk seseorang itu dapat faham tentang sesuatu itu, maka dia perlu ada ilmu. Jika dia belum berilmu, namun ada keinginan untuk berubah. Maka, siapa kena sampaikan ea?" Aisya menduga. 

"So, maknanya, memang orang yang faham ilmu lah yang kena sampaikan, kan Aisya?" Abang Aisya menyampuk. 

"Yep." Aisya tersenyum. 

"So, mama, kita yang faham ni lah yang kena sampaikan. Beri nasihat. beri bimbingan. bukan kutuk. bukan persepsi. Sebab dia belum ada ilmu." Abang Aisya membuat kesimpulan tanda faham.

kata-kata abangnya buat Aisya tersenyum panjang.
Cepat abangnya faham tentang dakwah. 

"Baru nak berubah, sampai terus ambik purdah? Rasanya start labuhkan tudung adalah lebih baik." Kata-kata mama Aisya masih bersisa. 
  
"Mama, fitrah manusia sukakan sesuatu yang cantik. Mungkin, sebab dia berpurdah kerana dia merasakan berpurdah itu cantik. Sebab Aisya dulu start pakai labuh-labuh sebab suka tengok mereka yang begitu. Ayu dan cantik. Kemas serta sopan. Tapi bila dah faham baru tahu kenapa perlu pakai labuh. Mungkin macam itu lah juga dia." Aisya berbicara senada.

kefahaman yang dinikmati saat ini adalah rezeki dari Allah. Ada tanggungjawab pula diamanahkan untuk disampaikan kepada yang masih belum mengerti. 

" Kalau seseorang itu faham tujuan berpurdah, dia takkan upload gambar di facebook bukan? Kerana dia faham tujuan dia berpurdah. Untuk elak dari maksiat. Untuk elak pandangan ajnabi. Untuk menjaga diri. bukan tatapan umum wajahnya. Tapi sekarang, ramai yang tidak faham. Maka, sebab itulah ramai yang mengupload. Ada juga yang sudah tahu dan kenal. Tetapi masih belum juga faham. Ada juga dah faham. Tapi payah nak istiqamah pulak. Jadilah seperti dunia yang kita lihat sekarang. Buka sahaja laman sosial, di mana-mana wanita berpurdah mempamerkan wajahnya. Tanda mereka belum benar-benar faham erti sebenar memakai purdah. Dan ada juga yang di uji untuk istiqamah." Aisya gugup. Orang yang bercakap itulah paling cepat Allah uji. Sebab itu dia nak diam tadi.

'Istiqamah bukan mudah. Fuuh..Naudzubillahimin zalikh!' Aisya memohon perlindungan Allah di dalam hatinya.

"Nak berubah itu mudah. Tapi istiqamah itu yang sukar sekali. Istiqamah lebih besar dari karamah." Abah Aisya yang lalu disitu menyambung perbualan mereka. 

"Karamah?" Aisya mengulangi. 

kerutan di dahinya jelas mempamerkan wajahnya.
Tanda kurang faham dengan maksud ayat yang dituturkan oleh abahnya. 

"Karamah. Yang dikurniakan oleh para sufi. Boleh berjalan atas air, boleh belah laut, dan sebagainya. Hebat karahmah tu. Orang tertentu saja boleh dapat. Tapi, Istiqamah lagi besar dari tu. nak menandakan betapa susahnya dan betapa beratnya istiqomah. Hanya sedikit yang dapat laksanakannya." Panjang lebar keterangan Abah. 

Aisya mengangguk faham. 

"Istiqamah walaupun amal sedikit. Tetapi berterusan. Adalah lebih baik dari amalan yang banyak, tapi tidak berterusan. Contohnya, harini aku nak solat sunat 30 rakaat. tapi esoknya stop. On off. Amal ni yang penting kualitinya. bukan kuantiti. Istiqamah, biarlah sedikit." Abahnya menyambung lagi huraiannya sehingga Aisya menjadi semakin faham. 

*** 

Semoga kita terus Istiqamah dalam Islam. 
Dalam dakwah dan tarbiyah. 
Dalam melaksanakan amanah amar ma'ruf dan nahi mungkar. 

I'Allah. 

Today, we are guidance. 
Tomorrow, we cant be sure. 

Guidance is from Allah. 
Hidayah itu milik Allah.

Mimi Shalina
Pena wardatul khaulah.

No comments:

Post a Comment

(sumber: Buku Memperbaharui Komitmen Dakwah by Muhammad Abduh)

"Meskipun kitalah yang benar, namun janganlah membesar-mebesarkan kelemahan dan kesalahan orang lain."